Orang-orang Yang Nggak Pantes Buat Dicurhatin

“Supri, aku tuh capek pacaran sama Jono! Dia tuh orangnya kasar, suka maki-maki aku, mukulin aku, dan kalo lagi ngambek, suka boker di kasurku!” Ucap Ningsih yang saat itu sedang pipis di sebelah Supri di toilet sekolah.

“Emang kenapa lagi dia? Bukannya kalian abis balikan untuk yang ke 4523598729 kalinya ya?”

“Dia itu ya, kemarin waktu lagi jalan sama aku di Mall, pas aku ngangkat telepon dari omku, dia langsung ngambek! Hapeku dibanting! Aku dikatain ‘DASAR PELACUN!’, di depan umum! Hiks!”

Melihat sahabatnya mulai menangis, Supri mengambil handuk kecil yang biasa dia pake buat ngelap ingus dari kantong celananya, lalu diusapkan ke mata Ningsih yang mulai banjir oleh air mata. Dua menit kemudian, mata Ningsih keluar nanah karena infeksi dari handuk berkuman tadi.

“Ningsih.. Udah berapa kali aku bilang, Jono itu nggak pantes buat kamu pacarin. Dia itu nggak pernah ngerti apa aja yang udah kamu korbanin. Kenapa sih, susah banget kamu ninggalin dia?! Sekarang aku tanya deh, apa hal baik dari dia yang bisa bikin kamu suka? Satu aja!” Ucap Supri sambil ngeloyor mendekati urinoir untuk pipis.

“…….” Ningsih diam sejenak, menunjukkan kalo dia mencoba berfikir keras, “Aku nggak tau. Nggak ada.”

Mendengar jawaban itu, Supri menggeleng-gelengkan kepalanya, sambil mengkibas-kibaskan tititnya karena dia baru kelar pipis.

“Nah, kalo kamu udah nggak tau buat apa kamu ngejalanin hubungan ini, kenapa masih aja kamu berjuang untuk sesuatu yang nggak ada tujuannya? Ngapain kamu pacaran, kalo masih sering ngerasa kesepian? Ngapain kamu pacaran, kalo justru pacarmu nggak bisa ngasih perlindungan? Ngapain kamu mencintai, kalo kenyataannya KAMU SELALU BERJUANG SENDIRI?!” Nada suara Supri kian meninggi, tampaknya Supri mulai kesal dengan sikap lembek sahabatnya itu.

“Iya yah.. Aku baru sadar abis kamu bilang gitu.. Ternyata, selama ini aku berjuang untuk sesuatu yang sia-sia. Hiks! Oke deh.. Aku bakal mutusin Jono hari ini juga. Makasih ya, Supri.. You’re the best!” Ningsih mengecup pipi Supri sambil ngeloyor pergi meninggalkan toilet sekolah.

Keesokan harinya, Supri bertemu lagi dengan Ningsih. Kali ini mereka bertemu di UKS.

“Jadi gimana, kamu udah mutusin Jono?” Dahi Supri mengkerut sambil ngaduk-ngaduk kotak obat buat nyari Kunci Inggris.

“Belum. Aku nggak tega. Dia bilang dia sayang banget sama aku.” Ningsih terduduk di kasur UKS sambil menundukkan kepalanya.

“Lhah? Dia sayang sama kamu? Sayang apanya? Bukannya kemarin-kemarin sikap dia sama kamu kasar terus?!”

“Iya sih.. Tapi pas mau aku putusin, dia janji nggak bakal gitu lagi.. Dia ampe nangis-nangis janjinya..”

“Oh.. Baguslah kalo gitu.. Sekarang kamu boleh tenang..” Supri mulai lega mendengar jawaban Ningsih soal sikap si Jono.

“Hehe.. Iya..” Ningsih masih menundukkan kepala.

Kunci Inggris yang dicari Supri ternyata tergeletak di lantai. Saat Supri mencoba meraih Kunci Inggris itu, Supri sempat menoleh ke arah wajah Ningsih. Di sana, Supri melihat ada keanehan. “Eh.. Bentar.. Itu bibir kamu kenapa?”

“Err.. Gapapa kok..” Ningsih nyoba memalingkan mukanya, namun Supri memaksa untuk melihat bibir Ningsih. “Auch!! Jangan dipegang, sakit nih!”

“Kok bibir kamu memar dan bengkak gitu?! Kamu abis jatuh?!”

“Enggak..” Nada bicara Ningsih mulai melemah.

“Terus kenapa?!” Supri kian berani karena didorong oleh rasa penasaran.

“Ini.. Aku.. Err.. Abis.. Ditampar Jono tadi pagi gara-gara aku duduk di samping supir pas naik angkot.” Ningsih menjawab pertanyaan Supri dengan terbata-bata karena ragu.

“……..” Supri sempat terdiam karena takjub dengan kebodohan pacar sahabatnya itu. “Itu?! Itu yang namanya sayang?! Itu?! Itu yang mau kamu perjuangin?! Jujur ya, Ningsih! Aku tuh udah capek dengan keluh kesahmu dari zaman kita TK dulu. Pacaranmu sama Jono tuh nggak pernah beres! Tiap hari kamu ngeluh, sedih, kecewa, tapi kamu nggak pernah dengerin omonganku. Aku berasa dicurhatin sama batu! Udah ah.. Mulai sekarang kamu pikir aja urusanmu sendiri. Aku NGGAK mau peduli LAGI!”

Supri melengos pergi dari UKS sambil membawa kunci inggris, oli motor dan beberapa sekrup, meninggalkan Ningsih menangis sendirian di sana.


Ngeliat kasus di atas, ya.. Gue jadi mikir kalo nggak ada yang lebih ngeselin dari orang yang rajin curhat, minta saran, tapi kalo dikasih saran, nggak pernah dilakuin, dan kesalahan yang sama selalu diulangin. Tapi ternyata, ada lagi orang yang ngeselin dalam bidang curhat-curhatan. Yaitu orang-orang yang kayak gini:

1. Gak mau dengerin
Lagi sibuk curhat sepenuh hati, tapi cuma dijawab “Oh.”, “Ya.”, “Hmm”, sambil ngutak-atik gadgetnya. Giliran ditanya, dia malah ketawa. Terus jawab, “Kamu nanya apa tadi?” Padahal udah kita jelasin puluhan kali.

Orang kayak gini, nggak pantes buat dijadiin teman curhat. Soalnya dia nggak fokus sama curhatan kita. Inget, orang curhat itu nggak cuma butuh didengerin, tapi juga pengin dingertiin. Kalo dengerin aja nggak, gimana bisa ngertiin?

2. Curhat Balik
Ceritanya, Ningsih dateng ke rumah Tutik, terus Ningsih langsung gencar bercerita soal pacarnya. “Tau nggak, Tut? Aku tadi abis dikatain pelacun sama Jono gara-gara aku lupa ngasih emoticon cium pas bales chatnya. Hiks!”

Mendengar cerita Ningsih itu, tiba-tiba ekspresi Tutik berubah. Lalu dia menjawab, “Oh ya?! Aku lebih parah! Supri abis ngebanting kulkas di dapurku gara-gara aku lupa nawarin minum pas dia main ke rumah. Tau nggak sih?! AKU TUH KURANG SABAR APA COBA?! BERTAHUN-TAHUN PACARAN SAMA DIA, MAKAN YANG BAYARIN AKU, JALAN-JALAN YANG BELIIN BENSIN AKU, BAHKAN  PAS SHOLAT BARENG AJA, AKU YANG NGE-IMAM-IN LOH!! BLA-BLA-BLA… BLA-BLA-BLA..”

Satu jam kemudian, kuping Ningsih mengalami pendarahan, lalu dia kejang-kejang karena sekarat.

Orang yang dicurhatin malah curhat balik dengan curhatan yang lebih banyak itu, ngeselin. Ya namanya orang curhat kan nyari tempat berbagi biar beban berkurang. Nah, kalo dicurhatin balik, namanya malah nambahin beban dong. Orang yang kayak gini, jangan dijadiin temen curhat.

3. Ngasih saran sebelum diminta
Kali ini, Ningsih nyoba dateng ke Supri lagi buat curhat. “Pri.. Aku mau cerita soal Jono..”
“Apa lagi?! Udah.. Putusin aja.. Kamu nggak capek apa, pacaran gitu-gitu mulu?!” Jawab Supri dengan percaya diri.
“Err.. Aku mau bilang, si Jono abis beliin aku mobil Lamborghini gara-gara nomor togelnya tembus.” Ningsih tersipu malu.
“Udah lah.. Itu paling cuma sesaat.. Besok juga dia bakal kasar lagi sama kamu.. Udah, putusin aja..” Lagi-lagi Supri menyarankan hal yang sebenarnya tidak Ningsih butuhkan.

Temen curhat macem di atas, bukanlah temen curhat yang baik. Soalnya dia nggak paham bahwa kadang orang curhat itu cuma butuh didengerin, bukan dikasih nasihat, apalagi dihasut. Jadi, orang yang ngasih ceramah sebelum lo bilang, “Jadi, gue harus gimana?” itu sebaiknya jangan dijadiin tempat curhat. Soalnya dia bisa aja ngasih pengaruh yang buruk.

4. Suka ember
Supri lagi curhat soal Ningsih ke Harun via chatting. Supri ngejelasin betapa begonya Ningsih yang selalu bertahan sama Jono yang selalu kasar sama Ningsih. Padahal, Supri bilang kalo dia selalu ada buat Ningsih saat Ningsih bersedih, tapi Ningsih selalu buta akan semua perhatian darinya.

Parahnya, chat yang berisi curhatan Supri itu, langsung diupload Harun via Facebook dan dicetak buat jadi billboard buat dipasang di perempatan kayak billboard caleg. Sehingga semua orang jadi tau apa yang Supri rasain ke Ningsih. Supri pun malu, kemudian Supri mengemasi pakaiannya untuk hijrah ke planet Pluto dan memulai kehidupan yang baru, dengan cara menikahi batu meteor yang terdampar di sana.

Dari kasus di atas, harusnya kita sadar bahwa orang yang curhat sama kita itu artinya sudah mempercayakan privasi dia ke kita. Sebagai orang yang paham dengan konsep itu, harusnya kita bisa menjaga kepercayaan orang yang curhat dengan cara tidak menyebarkan isi curhatan itu ke SIAPAPUN. Jadi, orang ember itu sama sekali nggak layak buat diajak curhat.

5. Orang yang suka sama lo
Kadang kita nggak nyadar bahwa banyak perselingkuhan yang terjadi itu berawal dari curhat. Iya, waktu berantem ama pacar, curhatnya sama orang yang naksir sama lo, tuh orang bakal ngeliat itu sebagai peluang. Dengan bisa nemenin lo mulu, tuh orang bakal bisa bikin elo ngerasa lebih nyaman buat bareng dia terus dibandingkan sama pacar lo.

Ditambah lagi, dengan lo ngecurhatin kekurangan-kekurangan pacar lo ke orang yang naksir ke lo, tuh orang jadi punya contekan untuk ngelakuin hal-hal apa yang nggak bisa pacar lo lakuin buat lo. Endingnya? Tuh orang bakal jadi figur yang sempurna buat ngegantiin pacar lo. Dan tanpa sadar, lo tergoda untuk berpindah hati ke dia. Akhirnya, selingkuh deh.. Hayoloh~

Nah, kalo ditanya, “Siapa sih temen curhat yang paling pas?” Gue bakal jawab, “Soulmate lo!” Inget, soulmate itu nggak selalu pacar kok. Bisa aja sahabat dekeeet, sodara, adek-kakak, ayah-ibu, yang bener-bener ngerti hidup lo dan karakter lo.

Terus, misal lo udah berpacar, dan lo lagi ada masalah ama pacar, sudah sebaiknya lo komunikasiin masalah lo itu sama pacar. Bukannya lo nanya-nanya ke orang luar. Nyawa dari hubungan pacaran itu di komunikasi. Pacaran bisa berjalan lancar atau bubar itu selalu berawal dari kualitas komunikasi sama pasangan.

Kenapa gue nggak nyaranin lo curhat soal masalah hubungan ke orang luar? Soalnya yang bener-bener tau masalah kalian itu ya cuma kalian yang menjalani hubungan. Kalo curhatnya ke orang luar, orang itu cuma bakal ngerti ceritanya dari pihak lo doang. Sehingga jawabannya nggak obyektif, alias berat sebelah. Konsekuensinya? Kalo nggak dipanas-panasin, ya dihasut buat ninggalin. Endingnya? Pas udah bubar beneran, baru ketauan saran yang lo denger itu salah. Nyesel dah..

Kayaknya itu aja dulu postingan gue kali ini. Gue harap lo bisa dapet sesuatu dari postingan ini. Buat lo yang pernah ngalamin punya teman curhat yang salah, coba di-share di comment box dong, temen curhat yang salah macam apa yang pernah lo temuin?

Thank you! 😀