Melawan Mental Block Yuk!

Haloh.. Haloh..
Sesuai janji gue tadi siang, jam segini gue ngeblog.. Kenapa? Karena lelaki sejati, tak pernah ingkar janji.. Dan lelaki sejati, tak pernah menge-tril-kan jari..

Karena postingan ini bakal panjang dan lebar, gue saranin kalian buat siap-siap obat tetes mata selama ngebacanya. Ya udah.. Langsung aja ya, jadi hari ini gue mau sharing soal MENTAL BLOCK di postingan ini. Mungkin sebagian dari kalian bertanya-tanya, Mental Block itu apanya Paving Block?!

Mental Block itu simpelnya adalah bisikan-bisikan hati kita yang mengajak kita untuk meragukan kemampuan diri sendiri. As we’ve known. Otak manusia kan ada dua bagian. Kiri dan Kanan. Otak bagian kanan itu imajinatif, suka bikin gagasan-gagasan kreatif. Sedangkan otak bagian kiri itu logis, sangat perhitungan dan suka ilmu pasti. Nah, otak bagian kiri ini lah yang kadang memperhitungkan gagasan-gagasan yang muncul dari otak kanan. Di mana, kalo menurut otak kiri gagasan si otak kanan ini gak masuk logika, otak kiri bakal ngasih masukan penyangkalan, yang kita sebut dengan Mental Block.

Contoh Mental Block itu yang kayak gimana Litt?!
Gini.. Misal ada remaja bernama Supri. Dia pengin banget bisa jadi dokter. Tapi sayang, dia adalah seorang anak yatim piatu yang sehari-harinya cuma sekolah sambil nyewain PlayStation di kelas buat makan. Sedangkan biaya untuk bisa kuliah kedokteran tidak murah. Nah, tentu saat Supri kepikiran buat jadi dokter (itu gagasan dari otak kanan), dia juga kepikiran “Gue mana ada duit?! Jadi dokter kan perlu biaya ratusan juta!” (itu komentar dari otak kiri). Yup.. Komentar-komentar semacam itulah yang disebut Mental Block.

Dampak dari Mental Block apaan sih Litt?!

Dampak dari Mental Block yang paling gede kalo diturutin adalah kita bakal jadi manusia yang pesimistis. Selalu membayangkan hal-hal buruk yang akan terjadi saat kita mau melakukan sesuatu. Endingnya kita jadi manusia yang selalu takut gagal, takut untuk mencoba, dan akhirnya batal jadi orang sukses.

Loh.. Kan Mental Block tercipta dari pikiran logis, emang salah ya?!

Bener sih, Mental Block itu tercipta dari pikiran logis.. Tapi sayang, itu hasil dari pikiran logis yang masih dangkal. Belum mengkaji lebih jauh apakah gagasan otak kanan itu benar-benar bakal bikin kita gagal.

Sedangkan, Tuhan sudah menganugerahi otak kita dengan kemampuan yang sangat luar biasa. Terlalu naif kalo kita dengan mudah mengatakan “Aku nggak akan bisa, Aku nggak bakal sanggup, Itu mustahil”. Komentar-komentar itu sama aja udah meremehkan anugerah Tuhan yang bernama otak.

Mungkin dulu saat Wright bersaudara bermimpi untuk bisa membuat manusia bisa terbang, mereka juga sempat dihajar sama Mental Block. Malah, mental blocknya bukan hanya dari diri mereka sendiri, orang-orang di sekitar juga pasti ada yang menganggap itu gagasan bodoh. Tapi endingnya? Sekarang kita bisa naik pesawat terbang berkat gagasan mereka itu. Satu-satunya orang yang bakal bener-bener jujur ke kita, ya diri kita sendiri.. So, kita harus percaya diri dong.. 😉

Oke.. Gue mulai ngerti nih soal Mental Block. Ternyata gue sering banget ngalamin ini. Akhirnya gue udah gagal dulu sebelum memulai. Nah, cara ngatasin Mental Block gimana Litt?!

Mental Block itu kan logis. Jadi kita juga harus bisa mengalahkan mental block dengan bukti yang logis juga. Caranya gimana? LAKUIN AJA! Contoh simpelnya gini.. Kemarin gue punya gagasan buat bikin ENGLITT video series dengan harapan gue bisa ngajak temen-temen belajar berbahasa inggris dengan menggunakan video yang gue bikin. Tapi setelah gagasan itu muncul, Mental Block tiba-tiba dateng, nyamperin, terus ngebisikin: “Mana mungkin gue bisa bikin gituan.. Kan gue nggak ngerti sama sekali soal Videografi.. Kan gue sendiri belum wisuda, masak mau ngajarin orang lain? Kan gue ganteng.. Masak mau memamerkan kegantengan ini di Yutub, ntar dikira Riya’ pula..”

Pas ngedengerin kalimat dari Mental Block itu, gue sempet stuck dan membiarkan gagasan ENGLITT Video Series menjadi sekedar wacana. Tapi akhirnya gue ketemu bang @ErixSoekamti, sahabat gue. Terus gue konsultasiin tuh gagasan gue soal ENGLITT ke doi. Dan doi ngerespon gagasan itu dengan positif serta ngasih jawaban yang jempol banget: “Ya ayo ACTION aja.. Kalo dipikirin mulu, nggak bakal jadi-jadi.. Dengan kita mencoba melakukannya semampu kita, kita bakal tau kendala-kendala apa yang kita bakal alami. Dari situ kita juga bakal belajar, gimana buat ngatasin kendala itu!”

Yup.. Berkat kalimat mas Erix di atas, ENGLITT video series udah jalan dan bisa disaksikan di Youtube! Bye-bye Mental Block! 😀

Hmm.. Itu kan cuma contoh kecil Litt.. Kasih contoh yang lebih gede bahwa kemampuan kita itu lebih gede dari su’udzonnya si Mental Block dong!

Oke.. Coba perhatikan foto di bawah ini.. Ini adalah foto DREAM NOTE gue..


Bukan.. ini bukan tulisan gue zaman kelas 1 SD.. Ini adalah tulisan gue di tahun 2006. Tulisan gue emang lebih parah dari keadaan bulu ketek The Rock. Itu karena dulu pas TK gue nyaman nulis pake tangan kiri, tapi pas SD gue dipaksa nulis pake tangan kanan yang menurut gue malah bikin kaku.

Fine, lupain soal bentuk tulisan gue. Coba lo baca isi DREAM NOTE di atas.. Buat yang bener-bener gak bisa baca, gue “terjemahin” sebagian di antaranya ya..

“Aku mampu membiayai operasi katarak mata mamaku sehingga beliau bisa sehat dan bahagia, atau malah lebih sehat dari sebelumnya..”
“Aku mampu menulis buku best-seller yang terjual jutaan kopi..”
“Aku mampu melunasi hutang-hutang keluargaku di bank sehingga keadaan ekonomi kami bisa stabil kembali, atau lebih baik dari itu..”

Selain beberapa impian yang kefoto itu, masih ada beberapa impian-impian “kecil” lain yang gue taroh di DREAM NOTE. Di antaranya:

“Aku bisa beli laptop macbook pro keluaran terbaru, dengan spek terupdate, atau lebih baik dari itu..”
“Aku bisa jalan-jalan ke luar negeri, menikmati indahnya kota tetangga, atau bisa berlibur dengan cara yang lebih baik dari itu..”
“Aku bisa beli mobil, bla..bla..bla..”
“Bla..bla..bla..”

Dan mungkin buat orang-orang yang LOGIS, impian-impian di atas cuma bakal jadi impian doang yang nggak bakal tercapai oleh seorang anak penjual jamu keliling yang hidup di desa terpencil seperti Sragen, kota gue dulu. Tapi FYI, bukan bermaksud Riya’.. Alhamdulillah sekitar 80% dari impian yang gue tulis di DREAM NOTE di atas udah tercapai.. Justru malah impian-impian penting demi membantu orang lain lah yang duluan tercapai.. Senengnya, luar biasa.. At this point, gue udah ngalahin Mental Block!

Gue anak penjual jamu keliling. Dulu gue kuliah aja kudu sambil kerja di tempat bowling. Dulu buat bisa beli komputer, gue kudu jual motor hingga akhirnya tiap hari gue kudu naik BMX ke mana-mana. But look! Sekarang gue udah beberapa kali main ke luar negeri gratis, gue udah bisa bikin mata mama gue sehat kembali, keluarga gue udah nggak punya utang lagi, gue ke mana-mana gak takut sama ujan lagi karena udah ada mobil, dan sekarang gue lagi ngetik postingan ini dengan Macbook Pro Retina Display, which is keluaran terbaru. Bukan niat pamer.. Sumpah.. Cuma mau mastiin lagi, masih kah kalian mau dengerin apa kata Mental Block?! 🙂

Woaaahh.. Jadi penasaran nih! Emang DREAM NOTE itu penting ya Litt?!

Penting banget! Dulu beberapa temen kampus gue, waktu gue tunjukin DREAM NOTE ini, mereka pada ketawa. Dan mereka cuma komen, “Lo tulis gitu emang ngaruh?! Udahlah.. Logis aja.. Kalo emang mau tercapai, ya kuliah yang bener.. Jadi guru, kumpulin gaji.. Tercapai deh..” Tapi sekarang, kalo mereka liat postingan ini, pasti mereka nyesel dengan apa yang udah pernah mereka ketawain. Dan perlu diinget, itu semua gak tercapai gitu aja. Gue kudu berjuang mati-matian buat ngewujudin impian gue tanpa mau dengerin kata logika. Liat kisah gue merintis karier dari NOL di SINI. 🙂

DREAM NOTE itu penting banget. Soalnya DREAM NOTE ini gunanya buat bikin kita fokus ke impian-impian apa aja yang lagi kita kejar. Biar kita nggak belak-belok di tengah jalan. Misal, lo pengin banget punya iPad, tanpa lo tulis di DREAM NOTE, mungkin lo bakal tergiur dengan tablet PC yang lebih murah di tengah perjalanan lo nabung duit lo buat iPad tadi. Endingnya? Gagal punya iPad dan terjebak Tablet PC yang lebih murah, padahal elo pasti bisa dapet iPadnya kalo mau sabar dan lebih fokus. :p

Selain buat bikin kita fokus ke impian-impian kita, DREAM NOTE buat gue gunanya adalah sebagai pemacu semangat biar gue gak pernah capek buat ngejar apa yang jadi impian gue. Setiap kali gue gagal, gue bakal baca ulang DREAM NOTE gue, dan gue bayangin betapa nikmatnya kalo impian-impian itu tercapai. Endingnya? Semangat lagi deh! 😀

Oke Litt! Oke.. Gue tertarik buat bikin DREAM NOTE nih.. Caranya gimana?

Ada beberapa rules dalam bikin DREAM NOTE. Here they are:

1. Tulis pake tangan
Kenapa? Karena, dengan menuliskan sesuatu pake tangan, tanpa kita sadari, hal yang kita tulis itu masuk ke alam bawah sadar kita. Dan hal itu nggak bakal terjadi kalo kita nulis DREAM NOTEnya dengan cara mengetik.

2. Gaya nulisnya
Awali dengan kata “Aku punya..” atau “Aku bisa..” Jangan menggunakan kalimat-kalimat yang belum pasti seperti, “Aku akan..”. Karena itu bakal ngasih hasil yang gak pasti juga. Terus, jangan lupa kasih deadline. Misal, “Tahun 2013, aku punya pacar yang bla..bla..bla..” gitu. Biar jelas juga, kapan Tuhan ngerasa siap lo nerima “titipan” itu.

3. Dahuluin impian yang bermanfaat untuk orang lain
Gue anjurin kalian buat bikin impian-impian yang bermanfaat buat orang lain. Karena impian-impian semacam itulah yang bakal lebih cepet dikabulin Tuhan. Dan dengan membuat impian yang bermanfaat untuk orang lain, kita bakal merasa lebih termotivasi saat ngebayangin impian itu bisa tercapai dan orang itu ngerasa bahagia berkat kita. Endingnya, saat impian-impian yang bermanfaat buat orang lain itu udah tercapai, kita bakal makin pede buat ngejar impian sendiri. 😉

4. Tulis dengan detail
Udah liat DREAM NOTE gue di atas? Gue menulis semuanya dengan detail, biar gue bener-bener bisa fokus sama apa yang gue mau. Gimana Tuhan mau ngasih apa yang kita mau, kalo kita sendiri belum bener-bener tau detail hal yang kita mau? Jangan lupa buat nulisin “…yang lebih baik dari itu” di akhir tiap impian. Biar kalo impian yang kita mau itu gak tercapai, kita bakal tetep dapet ganti yang lebih baik. 😉

5. Sering-sering dibaca
Kalo udah dibikin, taroh tuh DREAM NOTE di tempat di mana kalian bisa gampang buat ngambil dan baca. Kalo gue sih, gue taroh dompet. Sering-sering dibaca, sering-sering dibayangin. Biar kita nggak asing lagi dengan bayangan kesuksesan. Kalo bayang-bayang sukses udah sering dirasakan, tinggal tunggu kesuksesan itu datang menjadi kenyataan.

6. Pamerkan
Tunjukkan Dream Note kalian ke orang-orang terdekat biar kalian bisa dapet support dan doa dari mereka. FYI, makin banyak orang yang meyakini impian-impian itu, makin cepet juga impian itu bakal tercapai. Jangan takut kalo pas kalian tunjukin Dream Note itu, kalian malah diketawain. Justru jadiin hal itu sebagai pemicu semangat kalian untuk membuktikan ke mereka kalo kalian bener-bener bisa ngewujudinnya. 😉

7. Berusaha
Yup.. Itu semua bakal tetep jadi impian kalo kita nggak berusaha. Nggak mau berusaha itu salah satu dari efek dengerin mental block. Jangan pernah mau masa depan kita dikacauin sama mental block. Lakuin aja apa yang kalian rasa itu bakal baik buat kalian. Karena hidup ini terlalu luas dan luar biasa untuk bisa dijelaskan dengan logika. Pesen gue sih, Ketekunan itu selalu membuahkan hasil.. Kalo kalian belum ngerasa dapet hasil, artinya kalian belum cukup tekun. 😀

Oke.. Kayaknya sekian dulu sharing soal Mental Block hari ini. Gue gak berniat menggurui atau sok pinter. Gue cuma berniat sharing aja tentang betapa hebat kekuatan manusia setelah manusia itu bisa ngalahin Mental Block, berdasarkan dari pengalaman gue. Gue juga berharap, generasi muda Indonesia yang akan datang adalah generasi-generasi pantang menyerah yang nggak mau diperbudak Mental Block baik dari diri sendiri maupun dari cibiran orang lain. Semoga kalian bisa mendapatkan manfaat dari tulisan gue ini. Jari gue udah pegel. Selamat berjuang, kawan-kawanku! 😀
Unzur ila maa qoola walaa tanzhur ilaa man qoola..

P.S.: Kalo kalian ada pengalaman tentang ngelawan Mental Block sehingga impian kalian tercapai, share di comment box ya.. Biar temen-temen lain juga ikut termotivasi.. Thank you!