Masa Depan itu Disiapkan, Bukan Cuma Ditunggu

Suatu pagi yang cerah, Supri menyambangi rumah Harno sahabatnya. Kebetulan Harno sedang duduk di teras, menikmati secangkir Rinso hangat sambil membaca koran.

“Har..” Supri berdiri dengan kepala tertunduk sambil menyatukan kedua telapak tangannya di depan titit.

“Eh Supri.. Ada apa tumben pagi-pagi ke sini? Biasanya kamu bangun tidur abis Ashar kan?”

“Hehe.. Gini.. To the point aja ya..” Supri menggaruk-garuk kepalanya, diikuti benda kecil-kecil berwarna putih yang berjatuhan. Pundaknya terlihat seperti miniatur white christmas.

“Iya.. Iya.. Gimana?”

“Gini.. Ningsih, pacarku yang aku dapetin dari twitter itu, ngajakin nikah secepatnya..”

“Wah.. Bagus itu, daripada kamu zinah online terus..” Harno terlihat antusias dengan rencana Supri untuk menikah. Dia letakkan kacamata bacanya di sebelah cangkir yang mulai dingin itu.

“Tapi Har.. Masalahnya.. Aku ndak ada biaya buat nikah.. Sedangkan ibunya Ningsih minta aku nikah di gelora Bung Karno, serta mengundang reporter Al-Jazeera”

“Wah.. Emang kamu ndak ada tabungan sama sekali? Bukannya gajimu dari perusahaan kloset goyang itu gede ya, Pri?”

“Gede sih.. Tapi kan pengeluaranku juga gede.. Hehehe.. Jadi, kamu mau minjemin aku duit nggak, Har?” Muka Supri merah padam.

“Kamu nggak lihat keadaanku ya? Aku aja tidur di mesin cuci bekas. Dan tiap hari ngaduk-ngaduk tempat sampah gini loh!” Harno berdiri menyongsong Supri.

“Jadi kamu nggak mau bantuin aku Har?”

“Bukannya nggak mau, tapi nggak bisa. Lagian ya, Pri.. Kalo buat nikah aja kamu ngutang, gimana kamu mau ngurus anak istrimu nanti? Beliin susu, beliin pakaian, beliin iPad, beliin Power Bank? Udah lah.. Ditunda dulu nikahmu sampe kamu bisa me-manage keuanganmu itu.. Masa depan itu adalah ledakan yang kamu rancang dari sekarang. Bisa jadi kembang api yang indah, atau jadi bom yang mematikan. Itu pilihanmu sendiri.” Harno menepuk pundak Supri dan menatap matanya dalam-dalam.

“Malah diceramahin.. Yowis ah.. Aku pamit dulu!” Supri ngeloyor pergi sambil pipis sembarangan di seluruh penjuru teras rumah Harno yang seluas 1 meter itu.

Dari cerita di atas, gue setuju banget dengan opini si Harno soal masa depan. Dari apa yang gue liat di sekitar gue, banyak banget orang yang nyepelein masa depan. Mungkin motto mereka, “Apa yang bisa dinikmati hari ini, ya habiskan hari ini”. Sedangkan motto hidup gue, seperti di postingan ini, “Calon orang sukses adalah orang yang mau menunda kesenangannya”.

Mungkin nggak cuma gue, mungkin kalian juga sering ngalamin. Pernah liat tetangga yang jual barang-barang buat masukin anaknya ke sekolah? Pernah liat sodara yang hutang sana-sini buat biaya perawatan suaminya di rumah sakit? Yap.. Mereka adalah orang yang belum siap dengan masa depan.

Tapi Litt, kalo pendapatan mereka pas-pasan, gimana? Mana bisa nabung?!

Buat gue, yang namanya nabung itu nggak dipatok pendapatannya berapa. Tapi diitung berapa yang bisa ditabung dari penghasilan, sehingga tau batasan pengeluarannya berapa. Pendapatan ‘pas-pasan’ itu tergantung gaya hidup. Soalnya sadar atau nggak, nafsunya manusia itu bakal berbanding lurus dengan penghasilan yang dia punya. Misal, jaman kere dia bisa makan pake nasi lauk tempe. Pas udah tajir dan terbiasa makan enak, dia nggak bakal suka lagi makan pake tempe. Padahal, dia nggak bakal mati juga kalo makan lauk tempe. Udah paham konsepnya?

Terus, gimana caranya biar di masa depan kelak, kita nggak kelabakan Litt?!

Oke, ini sekedar masukan ya.. Bukannya mau menggurui, gue mau sharing soal beberapa jalan untuk menyiapkan masa depan. Silakan disimak, here they are:

1. Nabung
Mungkin ini klise. Dari SD kita udah diajarin buat nabung. Sayangnya, waktu itu kita belum bener-bener ngerti fungsinya nabung itu apa, karena mungkin orang tua nggak nunjukin tujuan nabung itu buat apa, sehingga kebiasaan itu terbawa sampe sekarang. Coba misal zaman kita kecil, kita diajarin nabung, terus abis tabungannya dicairin, kita diajak ortu jalan-jalan pake duit sendiri, jadinya kita bakal ngerti, kalo abis nabung itu biasanya ada kesenangan yang luar biasa yang bisa kita terima.

Nah, kalo udah gede gini, pastinya kita udah tau dong kalo fungsi nabung itu buanyak. Ntah itu nabung buat beli gadget, beli kendaraan, atau beli pacar. Tapi, yang mau gue omongin di point ini adalah tabungan jangka panjang. Yap.. Gue sadar, gue nggak kerja sebagai PNS yang punya tunjangan di masa tua. So, gue nyisihin pendapatan gue tiap bulan buat dinikmati kelak di masa tua. Gue bikin ‘dana pensiun’ sendiri. Bisa? Bisa bangettt.. Simpelnya gini, misal dari usia 20 taun kalian udah nabung Rp.100ribu doang tiap bulan, bayangin kelak 50 taun lagi duit itu bakal jadi berapa? Ditambahin juga sama bunga. Jadi, kalo udah nabung nggak usah khawatir lagi kelak pas raga udah menua, nggak bisa kerja apa-apa, tinggal ambil tabungan aja. Ada kok bank yang nyediain layanan tabungan semacam “dana pensiun” gini. 😉

Kalo mau belajar nabung karena sama sekali belum terbiasa nabung, bisa make cara gue taun 2006 pas gue masih ngekost dulu: Selalu taruh duit 5ribuan yang dipunya ke toples, dan nggak boleh diambil lagi. Inget! Cuma duit 5ribuan doang. Dengan cara ini, setiap kali liat duit 5ribu, kalian bakal inget buat nabung. Dan cara ini efektif bikin gue bisa bayar kost & kuliah waktu itu. 😉

Tapi kadang ada juga yang nabungnya kudu “dipaksa”. Siapa yang bisa maksa? Diri sendiri dong. Caranya gimana? Gini.. Bank sekarang udah nyediain layanan Auto-Debet buat deposito. Nah, ini adalah cara “maksa” diri kita sendiri buat nabung. Misal di-set setiap tanggal gajian, bank otomatis ngambil saldo kita yang kita set juga sebelumnya mau berapa yang ditabung, ntar duit itu bakal langsung masuk deposito, alias nggak bisa diambil lagi secara sembarangan. Bayangin misal per bulan lo bisa nyisihin 100ribu buat di-auto debet, setaun udah dapet 1,2 juta plus bunga. Yap.. Lumayan, bisa buat taun baruan kan? Daripada nggak nabung sama sekali.. Taun baru cuma bisa ngemutin jempol kaki.. :p

Yaelah Litt.. Ntar kalo udah tua ya tinggal minta duit ke anak aja.. Kan kita udah ngegedein mereka, waktunya minta balasan dari mereka lah..

Terserah sih kalo lo maunya gitu.. Buat gue, anak-anak gue kelak bakal punya kehidupan sendiri. Kalo mereka mau ngasih sebagian penghasilannya, anggep aja bonus. Tapi ngeliat hidup mereka bahagia tanpa gue recokin dengan kebutuhan-kebutuhan gue, itu kewajiban.

Oke.. Itu tadi ngebahas soal tabungan masa depan buat diri sendiri ye. Ada lagi tabungan yang lebih penting loh! Tabungan pendidikan. Nggak mau kan, kelak pas anak lo mau daftar sekolah SD, lo kudu jual motor? Nggak mau kan, kelak pas anak lo mau daftar sekolah SMA lo kudu jual mobil? Nggak mau kan, kelak pas anak lo mau masuk kuliah lo kudu jual rumah? Sayangnya, kasus seperti itu masih sangat sering terjadi. Nah, cara gue buat ngakalin itu adalah dengan membuka tabungan pendidikan untuk calon anak-anak gue kelak.

Loh? Kalo kita belum punya anak, emang bisa bikin tabungan pendidikan Litt?!

Bisa.. Gue juga baru tau dari Raditya Dika soal itu. Dan sejak 2 taun yang lalu, gue pun tergiur buat nyoba bikin tabungan serupa. Ntar di banknya bakal ditawarin mau pake nama sementara siapa buat anaknya kalo belum ada. Anak gue, gue kasih nama “Jangkrik”. Serius. Lagian, tabungan pendidikan itu nggak berat-berat amat loh buat yang udah kerja. Ada bank yang nawarin setoran 3 bulan sekali sejumlah 1,4 jutaan. Ntar pas anaknya mulai sekolah SD, SMP, SMA, Kuliah, duitnya bisa dicairin. Dan jelas, lo nggak perlu jual apa-apa buat nyekolahin mereka. Asik kan? 😀

2. Asuransi
Kebayang nggak kelak kalo ada anggota keluarga yang sakit keras, perlu biaya gede buat perawatan, tapi lo sama sekali nggak punya duit? Lagi-lagi lo kudu jualin barang-barang yang ada deh..

Atau misal, (amit-amit) lo meninggal. Terus anak-anak lo masih kecil, butuh biaya hidup, tapi nggak ada lagi yang ngasih mereka duit? Sedih kan?

Di sini lah yang gue maksud masa depan itu harus disiapkan, bukan cuma ditunggu. Menyiapkan diri untuk menghadapi hal yang terburuk itu lebih baik daripada pasrah menunggu dan berharap hal buruk tidak terjadi. Asuransi kesehatan dan asuransi jiwa kadang diacuhkan orang karena mereka nggak ngerasa ada untungnya. Kenapa gitu? Karena mereka kadang jarang sakit keras yang kudu opname. Dan mereka nggak berharap bakal cepet meninggal. Tapi yang namanya hidup, siapa yang tau? Mending sedia payung sebelum hujan, daripada pasrah kebasahan dan kedinginan kan?

Asuransi nggak mahal kok. Banyak pilihannya juga~ Dan jangan lupa, cari asuransi yang track recordnya bagus, dan bisa ngejadiin duit kita sebagai investasi juga. Just in case kalo dalam jangka panjang duit asuransi kita nggak kepake karena kita nggak sakit, duitnya bisa kita ambil. 😉

3. Investasi
Ngomongin investasi, mungkin buat sebagian orang adalah hal yang muluk-muluk. Padahal enggak. Investasi adalah salah satu cara agar kita survive di masa depan.

Buat gue, orang tajir itu bukan orang yang punya banyak duit di rekening, atau punya mobil mewah plus rumah megah. Tapi orang yang punya duit yang selalu “bergerak”. Iya, gue belajar untuk selalu naroh duit secukupnya untuk kebutuhan sehari-hari di ATM, sisanya biarin aja “bergerak” di luar rekening sebagai investasi. Soalnya kalo naroh duit dalam jumlah gede di rekening, yang ada nafsu belanja gue bakal meningkat.


Bedanya Investasi sama tabungan apa Litt?!

Investasi itu mirip sama tabungan, tapi pertambahan nilainya bakal lebih gede daripada tabungan. Banyak banget jenis investasi: Property (tanah, rumah, etc), Emas, Benda-benda antik, Saham, etc. Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan sendiri-sendiri. Pastiin aja kalo mau berinvestasi, lo bener-bener kenal dengan apa yang lo investasiin itu. Buat pemula, paling simpel adalah investasi emas batangan. Gue juga suka investasi jenis ini. Soalnya, dari zaman batu sampai sekarang, harga emas selalu meningkat. Tapi diinget ya, investasi emas itu bukan investasi jangka pendek (1-2 taun doang). Karena dalam 1-2 taun, harga emas kadang masih naik turun. Kalo bisa sih, minimal 10 taun deh baru dicairin.

Sumber: http://hargaemasindonesia.blogspot.com/2011/04/pergerakan-harga-emas-12-tahun-terakhir.html

Coba perhatiin berapa harga emas per gram di tahun 1999, terus bandingin dengan harga emas per gram taun 2009. Yap.. Udah hampir 5 kali lipat harganya dalam kurun waktu 10 tahun. Bayangin kalo kita invest 100 juta sekarang buat dibeliin emas batangan, nggak menutup kemungkinan 10 taun lagi, pas anak-anak kita udah masuk SD, dan pengin dibeliin mobil, kita mampu ngebeliin mereka. Dan investasi itu bukan cuma buat beliin anak kita mobil doang. Kita bisa bikin duit kita “bekerja” buat kita tanpa kita perlu kerja berat-berat lagi. Sekarang udah ngerti konsep investasi kan? 😉

4. Bikin Usaha
Punya duit, hasil nabung, terus dibeliin mobil, rumah, gadget-gadget mewah, liburan terus-terusan. Plis.. Stop gaya hidup semacam itu. Hentikan membeli Aset “mati”, saat karier kita masih naik turun demi masa depan yang lebih cerah.

Aset mati itu apa Litt?

Aset mati itu ya benda yang nggak bisa ngasih kita pemasukan lagi dan harganya cenderung turun dari tahun ke tahun. Saat kita beli, satu-satunya keuntungan yang kita dapet ya cuma pas make itu doang. Dia nggak bakal ngasih kita keuntungan lain lagi dalam hal finansial. Kecuali, mobil yang dibeli itu disewain buat rental, rumah yang dibeli itu dijadiin kost-an, gadget-gadget mewah kayak konsol game gitu direntalin.

Kenapa kita nggak boleh beli Aset mati? Sebenernya bukan nggak boleh, tapi dihindari aja, kalo misal harganya mahal, atau bahkan malah bikin kita harus kredit buat ngebelinya. Ngapain kita kredit buat sesuatu yang nggak ngasih kita keuntungan finansial lagi? Endingnya apa? Kreditnya kena bunga, dijual juga rugi gede. Gaya hidup semacam ini adalah gaya hidup yang masih dilakuin sama tetangga-tetangga gue yang merantau di luar Jawa. Mereka pulang setaun sekali (pas lebaran), duit bekerja setaun itu dipake buat beli aset-aset mati buat dipamerin ke tetangga selama mereka di kampung. Pas balik ke perantauan lagi? Ya balik jadi pedagang kaki lima lagi. Dengan gaya hidup semacam ini, 20 taun pun dijamin kerjaan mereka bakal sama aja. Nggak bakal ada peningkatan.

Mending kalo ada duit sisa, dipake aja buat bikin usaha. Kenapa? Biar kita nggak perlu kerja keras di tempat orang lagi. Biarin aja temen-temen udah punya rumah, mobil mewah, tapi masih kredit semua. Liat deh 10 taun lagi, siapa yang hidupnya lebih menyenangkan. 😉

Lagian, gue lebih suka jadi bos di tempat usaha sendiri meskipun kecil, daripada jadi karyawan kantor. Sadar nggak, kita dari SD, SMP, SMA, Kuliah kudu hidup ngikutin jadwal. Masak ampe tua kita kudu gitu juga? Terus, waktu buat keluarga kapan?

Nah, kalo sering liburan kayak yang lo sebutin di atas, emang salah ya Litt??

Liburan atau seneng-seneng sih boleh. Tapi bikin komitmen ke diri sendiri, misal “Gue bakal liburan ke Bali kalo project ini bisa gue kelarin dengan baik”. Nah, ngasih penghargaan ke diri sendiri itu bisa bikin kita makin produktif serta bikin kita nggak terlalu boros demi kesenangan yang nggak ada habisnya. Iya, kita bakal terbiasa untuk senang-senang, setelah kita bekerja keras doang. Itulah kenapa, gue juga make motto hidup, “Work Hard, Play Hard”. Abis kerja keras, lalu seneng-seneng sampe lemas. :p

Oke.. kayaknya sekian dulu sharing gue soal menyiapkan masa depan. Maaf-maaf kalo ada yang salah dalam penyampaian, karena gue bukan orang yang berpendidikan tinggi di bidang ekonomi dan akuntansi. Tujuan gue cuma sharing aja biar temen-temen sadar, pentingnya mempersiapkan masa depan. Oiyah, buat temen-temen, khususnya cowok, pesen gue:

Mumpung masih muda, gapapa dandanan berantakan, yang penting punya tabungan yang mantab buat masa depan. Soalnya, pada waktunya nanti, WANITA juga bakal lebih suka pasangan yang bisa menjamin masa depan daripada cuma wajah yang tampan.

Yup! This is the end of the post. Kalo kalian ada pengalaman tentang betapa tabungan/asuransi/investasi udah mengubah kehidupan keluarga kalian, silakan share di comment box. Dan kalo ada yang mau ngasih tips nabung dengan gaya kalian, boleh juga dishare di comment box biar temen-temen lain juga pada belajar. See ya!! 😀