Mari Membunuh Waktu

Gue benci sama yang namanya menunggu, apalagi yang berhubungan dengan menunggu kepastian. Mending kalo yang ditunggu udah pasti, kalo yang ditunggu ternyata malah pergi dan nggak balik lagi? Jadi gini, dulu gue suka sama cewek, dia cantik, lubang hidungnya dua, dan dia itu sangat berbakat, karena dia bisa cebok pake kaki kiri.

Gue deketin dia kurang lebih selama 3 bulan. Awalnya dia duduk di kursi paling depan di kelas, sedangkan gue di kursi paling belakang di kelas. Di bulan ketiga, kita jadi lumayan deket. Dia duduk di kursi paling depan, gue duduk di meja guru. Setelah itu, gue jadi makin intens untuk deketin dia. Target gue adalah bisa lebih deket sama nih cewek. Kalo bisa sih, gue pengin duduk di pangkuannya.

Akhirnya, gue make strategi PDKT yang paling klise yang biasa dilakuin orang-orang. Gue deketin sohib-sohib nih cewek, buat dapet info-info penting soal dia. Mulai dari zodiaknya apa, misal zodiak dia cocok ama zodiak gue, gue bakal makin semangat. Tapi kalo menurut ramalannya zodiak dia nggak cocok sama zodiak gue, gue nggak bakal percaya lagi sama zodiak.

Sampai akhirnya kami bisa ngedate. Dia ngajak ngedate di tempat yang nggak biasa, saat orang-orang ngedate di fly-over, gue ama dia milih ngedate di pinggir jurang. Gue sengaja ngajak dia ngedate di pinggir jurang, biar kalo ntar gue ditolak pas nembak, gue bisa ngancem buat lompat ke jurang.

Dan rencana itu pun gue jalanin. Gue ajak dia ngedate di dekat kawah gunung merapi. Di sana, gue mulai bikin pick-up line buat memulai ritual nembak,

�Kawahnya panas ya~� Ucap gue sambil ngipasin diri sendiri pake kaki.

�Iya.. Panas, ya~� Jawab gebetan gue sambil ngemutin es batu berukuran 1 x 1 meter.

�Kamu mau suasananya jadi adem?� Gue nyiapin diri buat ngucapin kalimat berikutnya.

�Mau. Gimana caranya?� Gebetan gue penasaran.

�Jadian yuk~�

Ngedenger ajakan gue, gebetan gue langsung lompat jurang.

Tapi gue nggak mau nyerah buat ngejar nih cewek. Selama 3 tahun gue tetep nyoba sayang sama dia, endingnya dia mulai membuka hatinya. Ya, dia mulai ngasih lampu hijau sama hubungan gue. Dari yang awalnya cuma cinta satu arah, akhirnya bisa jadi cinta yang terbalas. Dulu misal gue terus yang bayarin dia maem, sekarang dia mau gantian bayarin gue maem. Dulu misal gue terus yang antar jemput dia, sekarang gantian dia yang anter jemput gue. Dulu misal gue terus yang beliin dia obat nyeri haid, sekarang gantian dia yang beliin gue obat nyeri haid. Di titik ini, gue mulai makin pede buat nembak dia lagi.

Tepat di hari ulang tahunnya, gue pengin ngutarain isi hati gue ke dia. Awalnya gue ngasih dia kado berisi kunci mobil mewah. Ngeliat kado itu dia terharu banget. Dia nanya, �Ini serius buat aku?�

Gue jawab dengan bangga, �Serius lah..�

�Aduh.. Makasih ya.. Aku terharu..� Dia meluk tubuh gue kencang-kencang.

�Sudahlah.. Ini nggak seberapa kok. Rasa cintaku ke kamu lebih besar dari ini.�

�Sekali lagi, terima kasih. Terus, mobilnya di mana?� Kelar melukin gue, dia pun penasaran.

�Mobil? Mobil apa?� Gue jadi ikut penasaran.

�Lhah? Ini kamu ngasih kunci mobil, bukannya artinya kamu ngehadiahin aku mobil ya?� Gebetan gue megang kunci itu dan ditunjukin ke gue.

�He? Nggak lah.. Aku hadiahin kunci mobil ya kunci aja. Mobilnya enggak. Itu juga nemu di jalan kok.� Gue jawab dengan santai.

Abis itu, gebetan gue ngediemin gue selama setahun.

Setahun berlalu, rasa cinta gue ke doi nggak berubah. Gue masih kekeuh ngejar-ngejar dia. Dan gue nggak mau nunda-nunda lagi buat jadian sama dia. Gue beraniin diri buat nembak dia lagi.

�Aku tuh sebenernya juga sayang sama kamu. Tapi maaf..� Bibirnya yang tipis dan merah merona kayak puding, mengeluarkan kalimat itu.

�Maaf kenapa?�

�Maaf, aku gak bisa nerima kamu jadi pacarku. Aku masih pacaran sama adikmu. Tapi kalo mau, silakan menunggu sampai aku putus sama adikmu.� Tangannya menyentuh pipi gue. Bukannya menyerah, gue malah ngerasa dapet harapan. Gue bersedia nungguin dia mutusin adik gue.

Waktu berjalan seakan lebih lama dari yang sewajarnya. Menunggu itu ternyata hal yang lebih melelahkan daripada mengerjakan sesuatu. Yang membuat aktivitas menunggu itu terasa berat adalah, rasa bosan. Tapi ternyata, yang gue dapet sampai sekarang bukanlah kepastian, tapi menunggu dan menunggu terus hingga bosan. Menunggu sambil melihat mereka berdua hidup dalam kebahagiaan.

Nah, di postingan ini gue mau sharing tentang beberapa cara membunuh kebosanan versi gue. Dan nggak perlu basa-basi lagi, here they are:

Baca
Membaca buku, membaca novel, membaca undang-undang, bisa menjadi salah satu cara membunuh waktu. Semakin kita terhanyut dengan bacaan itu, kita bakal lupa sudah berapa lama waktu yang kita habiskan.

Game
Gue suka ngegame, dan kayaknya semua orang suka ngegame. Dari anak-anak, sampe orang dewasa. Anak-anak biasanya suka main Angry Birds/Fruit Ninja, orang tua biasanya suka main Zuma atau O-net, sedangkan para remaja biasanya suka main hati.

Nah, buat yang nggak punya gadget/konsol buat main game, gue mau ngasih tau nih kalo lagi ada game seru yang bisa lo mainin via FB. Namanya game IGALOGI! Game ini simpel tapi ngegemesin banget. Ditambah lagi, kalo #PlesetanIGA kiriman lo dianggap paling kreatif, lo berkesempatan buat dapetin Playstation 4 GRATIS!! Woohooo! Dapet konsol game terbaru, hidup berasa sempurna.

Cara mainnya, kita disuruh nebak soal plesetan-plesetan yang udah disediakan. Nih gue kasih tutorial mainnya ya!

Buka FB Indomie Igalogi di SINI
Klik �Like�

Pilih tab �Igalogi� dan proceed aja kalo ada access request.

Isi data-data yang diperlukan selengkapnya, biar gampang dikontek kalo menang. Terus, lanjut deh kita mainin gamenya!


Tiap keluar pertanyaannya, usahain secepat mungkin lo pilih salah satu dari jawaban yang disediakan.
Kalo udah kelar, dan lo pede sama skor lo, klik SUBMIT deh!

Jangan lupa buat pencet menu “KIRIM SEKARANG” buat ngirimin #PlesetanIGA versi lo. Siapa tau kan lo kepilih buat dapetin PS4. Gampang banget kan?! Yuk ah, buruan gabung dan coba diadu skornya sama temen-temen lo.

Oke, mari lanjut ke cara ngebunuh waktu berikutnya..

Nonton Film
Cara membunuh waktu favorit gue adalah nonton film. Tapi ya harus dipilih-pilih, film yang cocok buat ngelupain waktu itu adalah film-film yang fun, bukan yang ngebosenin, soalnya kalo filmnya ngebosenin, bakal bikin waktu berasa jalan lebih lama. Sama kayak pacaran sama orang yang over posesif, baru jadian seminggu, rasanya kayak udah kesiksa setahun.

Stalking
Hal sesimpel bacain TL mantan, kadang bikin kita lupa waktu. Meskipun stalking itu juga bukan kegiatan yang sehat. Gue kadang suka bingung sama orang-orang yang demen stalking TL mantan. Udah tau bakal sakit hati, tapi kenapa selalu diulangi lagi?

Tidur
Ini cara paling simpel, murah dan efektif yang gue punya buat ngebunuh waktu. Biasanya kalo gue udah bosen sama cara dosen ngejelasin materi kuliah di kelas, gue bakal tidur di meja paling pojok belakang. Dan kalo tidurnya pules banget, gue nggak bakal ngerasain 3 jam kuliah sudah berlalu. Begitu bangun, tau-tau teman-teman udah pada wisuda.

Nah, itu beberapa cara gue ngebunuh waktu. Kalian ada cara lain versi kalian buat ngebunuh waktu nggak? Share di comment box dong! Ciao!