Kebodohan Yang Mereka Namai Ketulusan

Pic taken from Here.


“Hey, Ningsih.. mata kamu kenapa?” Tanya seorang sahabat kepada Ningsih.
“Ah.. Ndak apa-apa.. ini cuma digigit nyamuk kok~” Ningsih mencoba menyembunyikan lukanya.
“Nyamuknya segede traktor ya? Kok gigitannya bisa bikin mata memar gitu?” Temannya semakin bertanya-tanya..
“Eh liat.. Ada Bajaj terbang!! “ Lalu Ningsih buru-buru kabur.

Kalian udah pernah mengalami, atau mendengar dialog semacam itu kah?
Bisa kah kalian menebak apa yang sebenernya terjadi sama Ningsih?
Bisa kah kalian menebak apakah zodiak si Ningsih?

Yap.. Ningsih sedang mengalami kasus KDLP (Kekerasan Dalam Lingkup Pacaran). Hal seperti ini kadang bikin gue geli sendiri sama orang-orang yang masih mau aja bertahan dalam hubungan di mana pasangannya rajin main tangan. Mereka bilang sih, “Inilah caraku untuk tulus mencintainya”. One word to respond it, “PRET!”. Kentut Anoa juga kedengeran lebih bermakna daripada alasan sedangkal itu.

Dalam lingkungan sehari-hari anak sekarang, ada BUANYAK banget kasus “Kebodohan Yang Mereka Namai Ketulusan”. Dan berikut ini, gue bakal bahas tentang beberapa kebodohan itu. Ya, dalam cinta emang nggak ada kata bodoh atau pinter, tapi cinta juga nggak boleh dijadiin alasan untuk membodohi orang lain juga. So, berikut ini adalah beberapa hal bodoh yang bakal gue tunjukin biar kalian yang ngelakuin hal itu, bisa nyadar dan mampu bangkit:

KDLP
Kekerasan Dalam Lingkup Pacaran adalah salah satu kasus yang bikin gue gedeg. Soalnya gue pernah terseret dalam kasus ini. Nggak.. Gue nggak pernah nginjek leher pacar. Ini kasusnya lebih rumit. Jadi gue punya sahabat deket banget, cewek, sebut saja Ningsih.. Dia sahabat gue yang udah kenal bertahun-tahun. Orangnya itu baik banget.. Dia selalu rutin ngutangin gue kalo tanggal tua udah dateng, atau sekedar ngundang gue ke kostnya kalo dia tau gue lagi kelaperan dan nggak bisa beli makan.

Nah, dia ini punya cowok, sebut saja Supri. Mukanya kayak apa cowoknya? Kayak muntahan kadal. Nih cowok dulu suka mukulin si Ningsih ini. Anehnya, setiap kali Ningsih abis dianiaya sampe memar-memar, dia selalu mencoba untuk menyembunyikan lukanya. Setiap kali gue tanya dia kenapa, dia bilang abis jatuh dari motor kek, ketiban galon kek, keseret angkot sejauh 3 KM kek. Tapi gue nggak bodoh.. Gak mungkin banget orang seapes itu, bisa ngalamin kecelakaan lebih dari lima kali dalam dua minggu.

Sampe suatu hari, pas gue dateng ke kost si Ningsih (buat minta nasi), gue ngeliat dengan mata kepala gue sendiri, si Ningsih lagi digampar sama manusia-muntahan-kadal-bencong itu pake sapu lidi. Tangan ningsih mulai memerah, Ningsih nangis tanpa suara. Gue ngerti.. Tangisan tanpa suara itu justru lebih dalem sakitnya dibanding tangisan biasa. Di situ gue naik pitam, gue nggak rela sohib gue, yang selalu bantuin gue, disakitin gitu sama COWOK. Akhirnya tuh sapu lidi gue rebut, terus gue buang ke luar jendela. Cowok itu langsung gue banting ke lantai dan nggak tau berapa kali gue pukulin muka tuh bencong ampe hampir ompong. Gue khilaf.. Gue bener-bener nggak suka sama cowok yang tega main tangan atau ngucapin kata-kata makian ke cewek. Seolah-olah mereka yang tega ngelakuin itu, lahir dari batu. Nggak punya ibu.

Tapi apa yang gue dapetin dari Ningsih? Ucapan makasih? NGGAK.

Si Ningsih malah ngamuk-ngamuk ke gue, gue dibilang jahat-bodoh-tega-gak-punya-otak. Tubuh gue didorong Ningsih untuk keluar dari kamarnya. Gue kecewa. Tapi gue juga nggak mau ngilang gitu aja. Gue jelasin ke Ningsih kenapa gue ngelakuin hal itu ke Supri. Dari luar kamar gue teriak-teriak ke Ningsih, “Kamu bodoh atau gimana sih? Aku tuh cuma nyoba nolongin kamu.”

Nggak ada jawaban.

“Ningsih..” Gue nyoba gedor-gedor pintu kamar Ningsih biar Ningsih ngerespon.

“PULANG SANA! AKU BENCI SAMA KAMU!” Itulah respon Ningsih.

Gue balik dengan membawa rasa nyesek di dada. Gue kecewa, sekaligus bertanya-tanya. Kecewa karena gagal dapet nasi, dan bertanya-tanya kenapa Ningsih bisa gitu reaksinya? Di saat galau itu, hape gue bunyi. Ningsih ngirim SMS.

“Maaf Alitt.. Aku kayak gitu ke kamu, karena aku gak tega liat cowokku kamu hajar gitu.. Maaf, ini urusan kami, bukan urusan kamu. Aku minta kamu jangan ikut-ikutan lagi ya.”

SMS itu gue bales dengan beberapa pertanyaan yang mungkin bisa “menyudutkan” dia. Tapi itu semata-mata gue lakuin biar dia nyadar, kalo cara yang dia tempuh itu salah.

“Kamu mungkin bisa bertahan sekarang. Tapi kalo pas nikah ntar, anak kamu yang digituin ama suamimu, kamu masih bisa bertahan? Atau setidaknya anak kamu ngeliat kamu digituin? Masih bisa bertahan?”

Gak berapa lama, SMS itu berbalas.

“Ini caraku mencintai dia, Litt.. Inilah ketulusanku. Kamu nggak akan ngerti. Aku tak peduli hari esok dia akan melakukan apa lagi padaku. Tapi aku yakin, aku siap dengan hal itu. Karena aku mencintainya dengan tulus..”

Alasan bodoh itu bikin gue lumayan kesel, dan langsung ngelempar pertanyaan yang retoris.

“Kamu bener-bener tulus? Atau, hubungan kamu sama dia udah terlanjur terlalu ‘jauh’?”

SMS itu tak pernah berbalas lagi, dan Ningsih seakan menghindar dari gue. Sejak saat itu kita hanya bertegur sapa seadanya (itu pun kalo nggak sengaja ketemu doang), tanpa pernah bisa mengobrol sebagai sahabat. Tentunya, gue harus nyari sahabat baru buat rutin ngutang dan minta nasi di saat bokek melanda.

Hmm.. Gue sampe sekarang masih kasihan aja sama cewek sebaik Ningsih. Gue yakin di luar sana masih ada cowok yang bisa menghargai inner-beauty Ningsih. Tapi sayang, Ningsih terlalu takut untuk pergi, karena dia pikir, tak ada cowok di luar sana yang mau mengerti. Mungkin dia menganggap semua cowok seperti Supri.

Menurut kalian, yang dilakuin Ningsih itu KEBODOHAN, atau KETULUSAN?

Menurut gue sih, orang yang suka ngelakuin KDLP itu termasuk psikopat. Kenapa begitu? Karena rata-rata kelakuannya gini:

– Pas marah bener-bener sisi kejamnya yang keluar.
– Sering nyebutin kekurangan pasangan dengan bahasa kasar, sehingga pasangan merasa minder dan nggak berani ninggalin dia, seakan-akan cuma dia satu-satunya orang yang mau nerima kekurangan pasangannya.
– Nah, pas nih kecoa minta maaf, bener-bener sisi melasnya yang keluar, sehingga pasangan yang abis dia aniaya jadi nggak tega buat ningggalin dia.

Yakin, mau hidup sama orang yg kayak gini seumur hidup? :p

PDLP
Ini beda kasus. Pemorotan Dalam Lingkup Pacaran, tentunya banyak banget udah makan korban. Ntah kenapa banyak orang yang nggak PeDe dengan tampangnya, atau nyadar kurang oke level kecerdasannya, sehingga yang dia banggakan adalah harta. Dan.. Bisa ditebak. Saat orang itu dapet orang yang ngaku bisa mencintainya, endingnya cuma hartanya doang yang dipuja.

Kenyataannya hari gini banyak kok, cowok jelek, bermobil bagus, dan pacarnya mirip artis film korea. Atau, tante-tante keriput, duitnya banyak, suka jalan sama berondong ganteng dan berotot. Fakta itu udah nunjukin banget, cinta di mata mereka sangat murah. Padahal, cinta nggak bisa dinilai dengan harta. Klise? Emang. Tapi c’mon.. kalo kalian mau aja jalan sama orang yang nganggep dia bisa ngebeli cinta, kalian ntar nggak bakal ada harganya di mata dia. Dia nggak bakal ngerasain penyesalan kalo misal dia kehilangan kalian, karena dia bisa “beli” cinta yang baru.

Yang rutin diporotin tapi masih diem aja, ayolah.. Nyadar.. Cinta nggak sesimpel transaksi jual beli tempe gitu. Cinta butuh perjuangan, pengorbanan, kesabaran, yang endingnya bisa menciptakan keharmonisan. Keharmonisan bisa tercipta saat pasangan bisa mengerti dan melengkapi karakter kalian, bukan cuma mengerti dan mengurangi saldo kalian. Jangan bawa-bawa nama ketulusan kalo kalian masih mikir, “Selama ada duit, dia nggak bakal pergi dari aku”. Itu adalah pola pikir orang bodoh, yang mau dibodohi orang lain, dengan membawa-bawa nama cinta.

Oiyah, semalem ada yg kirim curhatan dia soal pacarnya yang pelan-pelan morotin dia dengan mengobral rasa iba. Untuk sekedar pelajaran teman-teman yang mungkin senasib, gue copas email curhatannya di sini dengan TIDAK MENYEBUTKAN identitasnya demi melindungi privasi dia. Berikut isinya:

======o0o======

Bang gue abis baca postingan lo yang berjudul, “Kebodohan Yang Mereka Namai Ketulusan”.


Terus Bang, kalo menurut lo gue gimana?
Gue bukan orang kaya, gue juga masih kuliah, uang gue masih dari ortu. hampir 3 bulan ini cowo gue berhenti kerja, dia juga bukan dari orang yang berada. kadang gue kasian ngeliat dia, kadang gak makan, ditambah lagi dia udh gak punya ibu. Dia punya 1 orang ade cewek dan dia juga ngurus bapaknya.bapaknya sih emang masih kerja, cuma petani. lo tau kan seberapa besar sih penghasilan petani? Adeknya juga masih sekolah. pokonya hidup serba ngepas. gue sebagai pacar ngga tega aja ngeliat dia, kalo gue makan dia gak makan dirumahnya rasanya juga gak enak.

kalo pas gue lagi ada uang kadang gue bantu dia. niat gue mau bantu dia semampunya gue, tapi akhir2 ini gue ngerasa dia makin ngelunjak, kadang dia maksain banget harus ada uang itu dan kadang dia yang nentuin ‘nominalnya’ gue bingung, gue mau nolak karna gue pas bener-bener lg gak punya uang, tapi dia ngeluarin senjatanya. itu ngebuat batin gue ngerasa kasian, dan gue cuma bisa jawab “iya aku usahain ya, aku ngumpulin dari uang jajan aku kamu sabar dulu ya” kadang gue nyesek kalo dia ceritain tentang kehidupannya, batin gue pengen banget ngebantu dia disaat sulit kayak gini. gue yakin suatu saat dia berubah dia bisa bangkit dan keluar dari masalah ini.

Alesan dia yang sering dia pake buat ngeluluhin hati gue:

1. kalo aku punya uang, aku gak bakalan sampe ngomong gini ke kamu. buat aku makan aja susah, aku laper banget Beib!
2. seandainya kamu tau keadaan aku dirumah gimana, makan paling sama garem doang kalo ga sambel. itupun kalo kebeli beras.
3. aku lagi pusing ade belum bayaran sekolah
4. iya kalo aku punya uang buat ongkos aku bisa nyari kerja, aku juga lagi usaha kok. tapi aku gak punya ongkos
5. badan aku panas, gak tau nih kenapa sakit semua bawaannya juga mual. aku pengen periksa tapi gak punya uang. udahlah biarin aku rasain aja sendiri.

tapi pernah bang uang yang gue kasih dia gak pergunain buat kepentingan dia dirumah, malah ngga jelas dipake buat apa. jujur aja gue kecewa. tapi gue juga gak tega ngeliat ade dan bapaknya sampe gak makan. gue bodoh kah? tapi kan niat gue tulus buat ngebantu dia keluar dari masalahnya.. gak ngandelin gue terus-terusan, paling ngga sampe dia dapet kerja.. gue akan bantu selagi gue mampu selagi gue masih ada dan gue masih bisa bernafas.. gue salah gak sih bang? 
Dan, karena curhatan dia, gue jadi gatel buat jawab..
Halo..
Maaf bukannya mau ikut campur ya..
Tapi gue mau ngasih pendapat aja..
Yang gue liat, jujur aja nih ya�
Nolong sih boleh.. Tapi seikhlasnya.. nggak ada rasa keterpaksaan..
Minta tolong sih boleh.. Tapi bukan memaksakan..
Indah kan kalo bisa jalan kayak gitu? Yup.. Itu baru namanya sama-sama sayang..
Tapi kalo kamu ngerasa apa yang kamu alamin itu beda dengan yang gue bilang di atas, artinya itu udah nggak beres. Ada pihak yang memanfaatkan keadaan, dan ada pihak yang dimanfaatkan..

So, apa yang harus kamu lakuin?
Hey.. Wake up.. Cinta emang membutuhkan pengorbanan.. Tapi buat orang yang layak dikasih pengorbanan..
Dari apa yang kamu ceritakan, gue malah ngeliat kamu manjain dia.. Dia nggak bakal mau berusaha, kalo kamu masih jadi malaikat penolongnya.. Kamu tau kenapa Tuhan kadang serasa menghilang dan nggak ngasih pertolongan? Biar manusia sadar, dia punya kemampuan yang lebih daripada hanya merengek..
Kalo kamu emang sayang dia, dan berharap dia bisa jadi PRIA yang lebih baik, berhentilah memanjakannya..
Semakin kamu nurutin kemauannya, tanpa sadar kamu akan ngerasa udah banyak banget berkorban buat dia.. Makin susah pula kamu untuk lepas dari dia, sehingga apapun permintaannya akan selalu kamu coba untuk penuhi.. Lagi-lagi manjain dia lagi..

Let’s break it down..
Cowokmu nggak punya mama? Cowokmu cuma anak petani?
Aku juga nggak punya papa. Mamaku cuma penjual jamu keliling.
Bedanya apa?
Cowokmu manja. Sedangkan Aku suka berusaha.
Hasilnya gimana?
Liat aja, gimana kehidupan cowokmu sekarang, sama kehidupanku.
Bukannya membanding-bandingkan.. Tapi kami sama-sama cowok dari keluarga yang nggak bisa disebut keluarga yang berkecukupan. Cuma beda di sifat dan cara menyikapi hidup aja. Cowok itu harusnya menjauhi sifat suka mengeluh, karena kelak cowoklah yang bertanggung jawab untuk keluarganya. Gimana dia bisa bertanggung jawab pada keluarganya, kalo BERTANGGUNG JAWAB BUAT DIRI SENDIRI AJA DIA NGGAK BISA?

So, the choice is yours.. Kamu mau terus-terusan kayak gini dan terjebak dalam “pemerasan” ini, atau bisa bangkit dan membiarkan dia jadi pria mandiri?

Kalo kamu berniat untuk berhenti memanjakannya, menurut gue (kalo emang dia cowok manja), siap2 aja kamu dapet respons kayak gini:

Dia memelas (nyebutin beratnya hidupnya tanpa kamu.. blablabla) -> dia janji bakal berusaha -> dia bakal nangis.

Kalo kamu bisa tega menghadapi itu semua dan kekeuh ninggalin dia, kamu bakal bisa merdeka.. Dan dia bakal punya kesempatan untuk ngebuktiin kalo dia bisa berusaha, bukan cuma janji semata.. Tapi kalo kamu luluh menghadapi respon di atas, dan mau nolongin dia lagi, kamu bakal balik lagi mengalami hal yang kamu ceritakan di email kamu tadi.. Yang artinya, diskusi ini nggak ada gunanya. So, the choice is yours.. Gak perlu curhat ke gue lagi kalo kamu nggak bisa ngambil keputusan yang bener.. Karena semuanya sudah terjawab dengan jelas. Tergantung kamu bisa ngelakuin atau tidak.

Itu aja sih pendapat gue.. Semoga bermanfaat. 😉

P.S. : Maaf kalo ada kata2 yang frontal, tapi gue adalah tipe orang yang lebih suka blak2an daripada sungkan tapi menyisakan kebohongan.
======o0o======

Mencintai tanpa pernah mau keluar duit, itu pelit. Tapi selalu rela keluar duit demi dapet cinta, itu hina.

Pacar Cadangan
Kasus ini sering banget gue temuin di lingkungan gue. Ada temen gue yang lagi LDRan sama pacarnya, tapi di sini dia punya orang baru, alias simpenan. Yah.. Perasaan manusia, kadang emang gitu sih..

“Yang pertama ada, bisa digantikan oleh yang selalu ada..”
“Yang cuma sering ngabarin, bisa digantikan oleh yang selalu nemenin..”
“Yang cuma sering ngucapin met bobo, bisa digantikan oleh yang selalu nemenin bobo..”

Meh.

Si “simpanan” ini pernah gue tanyain, “Lo nggak ngerasa jadi ‘ban cadangan’ dia?”
Dia cuma ngejawab, “Nggak lah.. mana ada ban cadangan tapi lebih sering dipake daripada ban utama? So, yang cadangan mah yang jauh di sana itu..”

Terus gue coba desak dengan pertanyaan gini, “Hmm.. Gitu? Yakin? Coba bandingin pas kemarin pacar dia main ke sini seminggu. Adakah sehariii aja dia nemenin kamu? Atau seenggaknya nemuin kamu? Atau ngabarin kamu?”

Dia terdiam.

Endingnya sih, tuh orang ngakunya dia cuma mencoba untuk mencintai dengan tulus, pengennya mikir nothing to lose. Lagian, katanya dia nggak mikir bakal bener-bener serius pacaran sama si pasangannya.

H-E-L-L-O??

Emang cinta bisa diatur kapan datang dan perginya? Emang cinta bisa diatur untuk nggak tumbuh sendiri? Gak usah muna.. Yang namanya kebiasaan bersama, berbagi segalanya, PASTI pelan-pelan akan menumbuhkan perasaan istimewa. Fine, misal alesannya cuma buat “Have Fun”, silakan.. Tapi nggak lebih dari sebulan.. Kalo udah lebih dari sebulan dengan segala rutinitas yang dilakukan, GUE JAMIN, bakal ada perasaan takut kehilangan.

Udahlah.. Nggak usah sok suci dengan menggunakan istilah “ketulusan” untuk menutupi “kebodohan”. Cinta itu simpel. Saling menyayangi, saling menjaga, saling mengutamakan, saling melengkapi. Saat salah satu dari hal-hal itu nggak terpenuhi tapi kalian tetep bertahan, artinya kalian sedang mengkambing-hitamkan ketulusan.

Mau jadi pacar cadangan dari orang tajir yang bisa diporotin, tapi tiap hari kamu digamparin? BODOH.

Okay.. This is the end of the post. Maaf kalo terlalu “Berapi-api”. Gue cuma jengah aja sama orang-orang yang awalnya membawa istilah “ketulusan”, tapi saat kehilangan, akhirnya nyawa pun dikorbankan karena tak mampu menahan sakitnya perasaan. Gue nggak akan nganggep orang-orang yang ngelakuin hal di atas itu sebagai orang bodoh, asal dia nggak pernah mengeluh atau menangisi keadaannya. Itu baru bener-bener tulus… Dan langka. :’)

Buat temen-temen yang ngebaca tulisan ini, semoga kalian bisa belajar dari pengalaman yang gue share ini. Just be smart when you follow your heart! Kalo kalian menemukan kasus-kasus yang sesuai tema postingan ini di lingkungan kalian dan belum gue sebutkan di atas, silakan share di comment box! Thank you!