Halloween Horror Nights di Singapura

Dikejar-kejar setan bergigi sepanjang 2 meter, mangap-mangap dengan nafas bau TPS bantar gebang, dan mulutnya penuh darah. Gue lari-larian sepanjang jalan gelap dan berkabut. Bukan.. Gue lari bukannya karena takut. Tapi karena gue abis ngejambret gantungan tas Pokemon punyanya anak TK. Abis itu gue ketemu bapak dari anak TK itu, terus gue dijewer.


Ceritanya, akhir Oktober kemarin gue main ke Resorts World Sentosa bareng @Benakribo dan Arief @poconggg karena diundang dari pihak RWS. Dan untuk pertama kalinya, gue masuk airport Changi sendirian. Soalnya gue ama anak-anak beda flight. Anak-anak dari Jakarta, gue dari Jogja. Nah, karena biasanya gue di airport itu bareng anak-anak, gue tinggal ngikutin aja ke mana mereka jalan. Biasanya si Bena sih yang udah khatam Singapura. Kemarin pas gue sendirian di Changi, gue jadi cengo, abis turun dari pesawat gue bingung kudu pergi ke mana. Sedangkan airport Changi itu gedenya nggak bisa gue jelasin pake bahasa Zimbabwe. Kalo ditelusurin seluruh bagian airport dengan jalan kaki, kayaknya begitu nyampe pintu keluar, kaki gue bakal jadi segede tiang listrik.

Akhirnya gue memberanikan diri buat nanya ke petugas bandara. Gue bilang,

“Hi.. I want to go to the biggest waterpark in Singapore. Do you know how to get there?”

Abis gue nanya gitu, petugasnya senyum, terus ngejawab pertanyaan gue dengan bahasa inggris yang logatnya chinese. Lo nggak bakal ngerti gimana absurdnya logat orang Singapore yang berbahasa inggris kalo lo belom denger sendiri. Yang jelas, kemarin yang kedengeran di telinga gue adalah,

You want to go to what the faak? You have to go weasdfklajsdfwe asdfasdlkfnklqjwer and then, you have to take adsfadsflak ouyrtqopsdfg.. Is it clear?”

Dengan keadaan kepala agak migren, terpaksa gue jawab, “Yes.. It is clear..”

Usaha gue tadi nggak membuahkan hasil. Gue pun memutuskan untuk beli simcard Singapore dulu biar gue bisa ngontek panitia. Dan kampret.. Kartu perdana di Singapore harganya cukup banget buat bayar kost mewah sebulan di Jogja. Gue lemes. Tapi nggak ada pilihan lain, gue pun beli sebuah simcard seharga 50 dollar itu dengan menangis sesenggukan. Begitu internetnya aktif, gue pun ngehubungin panitia. Dan gue diminta buat nunggu supir jemputan hotel di Arrival. Dari info itu, tentunya gue tinggal nyari di mana letak Arrival berada. Dari situ, gue dapet ide buat ngikutin petunjuk arah yang tertempel di bandara. Dan ternyata, gue kudu naik Sky Train! Itu kereta keren banget. Bentuknya kayak gini:


Kalo di Indonesia ada kayak ginian, tiap hari gue bakal mondar-mandir naik ginian. Bukan.. Bukan untuk pergi ke mana-mana.. Tapi asik aja naik Sky Train terus ngebut-ngebut gitu, apalagi sambil melukin pacar orang.

Sesampainya di arrival, gue nelpon supir dari hotel itu, dan kita ketemuan. Gue peluk dia dengan penuh rasa haru. Gue bahagia karena gue batal jadi gelandangan di negeri orang karena nyasar. Setelah ngelewatin jalanan yang sama sekali nggak macet karena sedikit kendaraannya dan luas jalanannya, serta jalanan yang adem karena di kanan kiri banyak pepohonannya, gue pun nyampe di RWS. Di sana gue ketemu Bena dan Arief. Gue bahagia banget. Gue ciumin mereka satu-satu. Gak tau kenapa, gue kangen aja, karena udah lama nggak kumpul-kumpul ama mereka. Bena keliatan kurusan, sedangkan Arief makin keliatan mirip manusia. Oiyah.. Selama di Singapore kemarin, si Arief sibuk mulu ama gadget barunya yang dinamai TONGSIS (Tongkat Narsis). Gunanya buat motret diri sendiri. Kasian.



Setelah kita makan dan ganti baju, kita lanjut ke Adventure Cove Park, iya.. Seperti yang udah pernah gue bahas dulu, di sini ada Aquarium terbesar di dunia.


Nah, kali ini beda.. Kita nggak cuma mau nonton di luar.. Tapi kita bakal nyelam di dalam sana! Woohooo!! Nyelamnya tuh beda.. Kita nggak pake sepatu katak atau pake selang-selang gitu. Tapi kita bakal make ginian:


Ini bukan dispenser loh~

Selain pake helm itu, kita juga diwajibkan buat make pakean nyelam.

Iya, ini Taylor Lautner.

Buat yang mau nyoba, wahana ini namanya Sea Trek. Jadi, buat temen-temen yang suka diving, mungkin udah bosen dengan alat diving konvensional, bisa nyobain wahana ini. Alat yang dipake ngingetin gue sama alat scuba diving classic yang ada di film-film kartun. Bedanya, kalo alat yang jadul itu kita kudu bawa selang yang disambungin ke kapal yang menyuplai oksigen. Sedangkan alat yang gue pake kemarin, nggak perlu selang semacam itu karena gue udah dikasih tabung oksigen buat dibawa-bawa. Jadinya lebih bebas dong ya.

Sensasinya beda..

Pic taken from: GoPro Bena

Di dalam aquarium raksasa ini, kita bisa jalan-jalan (iya, jalan.. bukan renang, jadi nggak perlu takut kalo nggak bisa renang) sambil liat koleksi ikan-ikan dari yang kecil-kecil, sampe yang segede cinta gue ke Aura Kasih. Asik banget.

Abis dari Adventure Cove Park, kita lanjut main sama lumba-lumba. Iya, main sama lumba-lumba.. Bukan nonton atraksi lumba-lumba dari kejauhan. Kita bisa nyentuh, meluk, bahkan nyium lumba-lumba itu secara langsung.


Dengan ditemenin instruktur, tentunya..
Makasih potonya ya Ben.. Gue jadi keliatan ngondek di sini.

Abis main-main air sampe puas, kita balik ke kamar hotel buat ganti baju karena ntar malemnya kita bakal main-main ama setan. Tapi sebelum balik hotel, gue mampir dulu ke Casino buat malakin om-om tajir yang abis menang main Poker. Tapi baru nyampe depan Casino, gue diusir.



Malemnya nih, setelah kita makan, kita lanjut ke Universal Studios Singapore buat ngikutin event Halloween Horror Nights 3! Di sini kita bakal ketemu sekitar 400 hantu dari berbagai spesies. Mulai dari vampir sampe pocong juga ada.

Gue juga penasaran, emang pocong punya pasport buat masuk Singapura ya?

Selain bisa main kejar-kejaran ama setan, tentunya sambil poto-poto dan ngajak jadian setan bule yang cantik,


Kita juga bisa main ke rumah hantu yang temanya beda-beda! Ada rumah hantu yang isinya setan-setan barat (House Of possession), ada juga rumah hantu yang nuansanya oriental banget, di mana pas kita di dalem rumah itu, selalu terdengar nyanyian lagu mandarin yang bikin bulu hidung berdiri semua (Songs of Death). Selain yang bentuk rumah, ada juga ADRIFT yang nuansanya kita kayak lagi di dalam sebuah kapal berhantu gitu. 

Gokil! Pokoknya, semaleman kita dibikin deg-degan dengan setan yang suka tiba-tiba nongol dari tembok, plafon, maupun jamban. Sayangnya, pas di dalem masing-masing rumah hantu, kita nggak boleh make kamera. Bukan karena apa-apa, takutnya ada yang ketakutan, terus ngelempar kameranya ke setan kan bahaya.

Dan yap.. Malam itu adalah akhir dari liburan gue bareng Bena dan Arief di Singapore kemarin. Menurut gue, Halloween Horror Nights di Universal Studios Singapore kemarin adalah event Halloween terbaik dan paling seru yang pernah gue alamin. Event lain? Nggak tau deh.. Gue belum pernah ngerayain Halloween sebelumnya. Terima kasih Resorts World Sentosa, inovasinya selalu keren. Bikin gue nggak bosen-bosen buat ke sana, meski udah empat kali.

So, this is the end of the post. Gue doain kalian yang belum sempet ke sana, bisa segera ke sana untuk menikmati semua wahana kerennya. Yang udah pernah ke sana, coba deh ke sana lagi.. Ada banyak wahana baru di situ. 🙂

Ciao!