Gaya Hidup Jomblo

“Truk aja punya gandengan, masak aku nggak?”
“Sendal aja berpasangan, masak aku sendirian?”
“Sunatanku tak bertuan..”

Itu adalah beberapa contoh tweet para jomblo ngenes di luar sana. Hal itu bikin gue inget tentang keadaan gue sendiri saat ini. Tapi, gue nggak sengenes tweet-tweet tadi. Kalo kalian penasaran gimana gue, sebagai jomblo menikmati hidup, gue bakal berbagi kepada kalian semua di sini. Gue yakin, banyak di antara kalian yang mengalami hal yang sama. Dan semoga buat kalian yang lagi nggak jomblo, dengan membaca tulisan ini, kalian bakal lebih mensyukuri hidup kalian dengan pasangan kalian. Apapun keadaannya.

Jalan
Sebagai seorang jomblo, gue paling males buat jalan ke luar rumah. Kenapa? Karena di luar sana banyak sekali pasangan kasmaran yang tanpa sungkan memamerkan kemesraan. Nah, untuk mengakali hal ini, biasanya gue ngajak jalan temen-temen sesama jomblo. Biasanya kita nongkrong di cafe buat ngopi-ngopi lucu gitu. Kalo gak, kita nongkrong di angkringan buat nyari mangsa cewek-cewek tak berpria di luar sana.

Tapi, karena udah kelamaan jomblo, gue dan temen-temen kalo nemu cewek cakep di cafe, kita cuma bisa saling kode. Kita nggak pernah berani nyamperin siapapun. Ya, keseringan kenalan sama orang di dunia maya, bakal bikin melempem kemampuan kita untuk kenalan sama orang di dunia nyata.

Gue: “Pri.. Liat arah jam 2 deh! Cakep!”
Supri: “OK!”
*Supri noleh kanan-kiri*
Gue: “Kok malah bingung?! Ada cewek cakep tuh arah jam 2!”
Supri: “Umm.. Anu.. Jamnya AM apa PM?”
Gue: *Ngemut kepala Supri*
Makan
Urusan makan pun bisa jadi hal menyebalkan bagi seorang jomblo. Gimana enggak, liat meja makan penuh makanan, tapi hatinya haus perhatian. Orang lain sibuk nyuapin pasangan, gue kudu terima buat nyuapin diri sendiri. Nggak apa-apa. Kudu bersyukur, tangannya masih bisa dipake buat ngambil makanan. :’)

Online
Nggak cuma dalam hal aktivitas dunia nyata.. Di dunia maya pun, semuanya terasa hambar buat gue. Kadang kepikiran kalimat puitis dan romantis, tapi gue nggak tau mau gue tweetin buat siapa. Akhirnya gue tweetin #NoMention aja. Terserah siapa yang bakal baca. Semoga tweet itu bisa mencerahkan harinya.

Hal itu membuktikan kalo jomblo itu juga bisa berguna. Bisa dengan tulus membuat orang lain bahagia. Nggak kayak rata-rata cowok, yang cuma baik kalo pas PDKT aja. :p

Tidur
Jomblo kayak gue, biasanya bakal ngalamin insomnia. Gue nggak bisa tidur cepet, karena nggak ada yang ngingetin pentingnya hidup sehat dengan tidur yang teratur. Lagian, gue sengaja tidur larut, biar gue nggak bangun pagi. Gue nggak suka bangun pagi karena gue nggak tau siapa yang mau gue sapa di pagi hari. Dan gue juga tau, nggak bakal ada yang ngirim SMS/Chat ke gue cuma buat sekedar ngucapin ‘selamat pagi’.

Sebagai seorang jomblo, gue harus bisa tegar dalam urusan bobo sendiri. Biasanya sih, gue manfaatin benda-benda kesayangan gue buat nemenin gue bobo. Kayak gini:
Diselimutin, biar nggak kedinginan

Biar fantasinya lebih ngalir, gue bakal makein kaos di guling itu. Sensasinya luarrrr biasa!

Cewek yang make kaos cowok yang kegedean itu emang seksi.

Beda lagi sama si @pejred, karena dia baik, kadang dia mau berpura-pura jadi cewek buat bikin gue nggak ngerasa kesepian setiap kali di kamar sendirian. Tapi menurut gue, cara dia itu malah bikin gue takut temenan lebih deket lagi sama dia. Berikut ini penampakannya:

Segala trauma yang akan terjadi setelah melihat gambar di atas, adalah tanggung jawab anda sendiri.

Tapi gue sih masih hepi-hepi aja walaupun belum punya orang spesial di hati. Karena pacaran belum tentu jadi jaminan kita bakal jauh dari rasa kesepian. Apalagi kalo pacaran sama orang yang tidak pengertian. Intinya sih, jomblo itu nggak bakal terasa menyiksa, saat masih punya banyak temen di sekitar kita. But, I also learn: when people around me are in love, loneliness would be my only best-friend. :’)

Itu sih menurut pengalaman gue, kalau menurut kalian sebagai kaum JOMBLO, gaya hidupnya gimana? Share di comment box ya~