Dapur Hancur Bersama Chef Alitt

Jaman gue SD, gue udah suka belajar masak. Gue inget banget jaman kelas 2 SD gue nyoba masak air dan gagal. Mungkin kalian heran, kok bisa sih masak air doang gagal?? Soalnya, jaman SD gue belum ngerti teori Geografi bahwa zat kalor yang dihasilkan api itu bisa membuat benda lain kepanasan dan bahkan meleleh. Ya, gue masak air dengan gayung plastik yang gue tongkrongin di atas kompor sebagai pengganti pancinya. Gayungnya meleleh dan bolong. Gue bengong.

Menginjak masa kuliah, gue udah mulai bereksperimen dengan mie instant. Gue bisa masak mie instant menggunakan teko water heater. Dan saat pertama melakukan hal itu, gue berasa jadi koki paling jenius sedunia. Gue sampe nunggu-nunggu buat dapet nobel penghargaan dengan penemuan jenius itu. Selain menggunakan water heater, gue juga bisa masak mie instant menggunakan rice-cooker. Bahkan yang paling ekstrim, gue masak mie pake kemasan mie instant itu sendiri. Yup.. Gue tuang air panas ke dalam kemasan plastik itu karena jaman gue ngekost, gue nggak punya alat masak maupun piring. Mengenaskan, memang.

Yang kemarin gue alamin, itu beda. Gue ditinggal mbak pembantu gue cuti. Katanya dia mau liburan dulu sama pacarnya ke pulau Maldives. Ya udah, praktis gue di rumah sendirian. Dan masalahnya, gue cuma bisa masak mie instant. Sedangkan gue nggak mau tiap hari makan mie instant. Gue nggak mau kalo sampe pantat gue kena tipes. Akhirnya gue nyoba buat masak sarden!! *Jenk! Jenk!*

Karena gue belum pernah masak makanan lain selain mie instant, tampaknya masak sarden bukanlah jadi pilihan yang bagus. Gue nggak ngerti gimana caranya masak sarden, yang gue tau, ikan itu biasanya digoreng. Dan bisa ditebak endingnya. Sarden yang harusnya pas disajikan bentuknya kayak gini:



Malah jadi kayak gini:


Remuk Redam~

Setelah gue rasa ada yang janggal sama Sarden buatan gue, gue pun nanya di twitter dengan harapan dapet cara yang tepat buat masak sarden. Sesuai dugaan, karena banyak follower gue yang baik hati, akhirnya gue dikasih tips masak sarden:



Dari clue di atas, gue jadi ngerti kalo sarden itu nggak boleh digoreng. Cukup dipanasin dan manasinnya nggak boleh pake api. Akhirnya gue putusin buat masukin kaleng sardennya ke dalam oven. Nggak lupa kaleng itu gue alasin piring kaca biar gampang ngambilnya ntar. Tapi apa?

Kurang lebih 15 menit gue nunggu, terdengar suara dentuman kencang di dapur. Saat itu gue masih nyoba untuk positive thinking. Gue masih menduga itu tadi suara kentut si Sundae, kucing gue. Tapi kenyataan berkata lain. Kaleng sarden yang tadi gue panasin, meledak di dalam oven!


Hari itu gue dapet pelajaran, kalo masukin kaleng ke dalam oven, kalengnya kudu dibuka dulu.

Gue stress.. Masak sarden ternyata ribet gini.. Kayaknya cara paling praktis buat manasin sarden adalah dengan nunjukin foto pacar si sarden yang lagi dinner sama mantannya. Ntar juga doi panas sendiri. -_______-“

Tapi selain kegagalan di atas, kemarin gue baru aja sukses masak nasi untuk pertama kalinya dalam hidup gue. Yeay! Pertama kali bisa masak sesuatu itu emang kebahagiaan tersendiri.

Cerita ini bermula dari si mbak pembantu yang lupa masak nasi buat gue. Yup, di rumah gue itu ada pembantu yang dateng di pagi hari doang. Tiap pagi dia dateng, nyapu, ngepel, masak, mandiin gue, terus pulang. Nah, setelah si mbak pulang, gue laper banget kan.. Gue ngecek rice cooker. Eh.. nemu ginian:


Tampaknya mbaknya tadi lupa nyolokin rice cooker ke listriknya. Gue colokin deh. Mbak ini kalo kerja emang rada sembrono. Gue pernah nggak sengaja minum minyak goreng yang dia taroh kulkas. Gimana nggak ketipu? Minyak gorengnya ditaroh kemasan jus apel favorit gue!!
Untung dia nggak naroh air keras di di dalam kemasan mouth-wash gue.

Sambil nunggu nasi mateng, gue mau mastiin dulu, itu beras emang udah siap masak apa nggak.. Akhirnya gue upload poto rice cooker tadi ke twitter dan gue nanya temen-temen di twitter. Terus, ada yang ngasih tau gini:


Hmm.. Karena dia bilang air di rice cookernya kudu penuh, akhirnya gue cabut lagi colokannya, gue angkat pancinya, dan gue tambahin airnya. Jadinya kayak gini:


Tapi, gue ngerasa ada yang aneh.. Pas gue colokin lagi rice cookernya, agak lamaan air pada keluar dari penutup rice cookernya. Gue panik! Gue salto! Gue cabut lagi colokannya sambil nutup kuping. Akhirnya, ada yang ngasih tau di twitter kalo airnya itu nggak perlu banyak-banyak, cukup 1 buku jari aja kedalaman airnya. Yup! Gue buang lagi deh airnya, terus gue colokin lagi rice cookernya. Agak lama berselang, ada salah satu temen di twitter bilang “Litt.. Itu airnya kok keruh banget? Berasnya gak dicuci ya?”

Gue jadi bingung kan. Emang kalo mau masak nasi, berasnya harus dicuci ya? Akhirnya gue cabut lagi rice cooker itu, gue keluarin pancinya, terus gue cuci berasnya. Gue gosokin butir demi butir beras itu pake sikat gigi. Untuk memastikan berasnya bener-bener bersih, akhirnya gue pake Bayclin.

Yup! Setelah gue yakin berasnya udah bener-bener bersih, gue tambahin airnya lagi, terus gue colokin lagi rice cookernya. Kurang lebih setengah jam gue nunggu, nasinya nggak mateng-mateng. Dan gue baru nyadar, gue lupa mencet mode “cook” di rice cooker itu. Mau nunggu ampe Katty Perry dadanya kempes juga nggak bakal mateng kalo pake mode “warm” doang. Kampret.

Setelah gue nunggu agak lama, rice cooker gue otomatis pindah dari mode “cook” ke mode “warm” yang menandakan kalo nasinya mateng. Gue deg-degan. Gue tegang. Gue takut kalo berasnya gagal jadi nasi, tapi malah jadi pop-corn. Tapi akhirnya gue beraniin diri untuk ngebuka rice cooker itu. Dan voila!!!


Nasinya jadi!! Putih, bersih, empuk.. Enak dan agak… wangi.

Yup! Itu tadi pengalaman gue bergelut di dapur. Moment-moment kayak di atas bikin gue nyadar, ternyata kadang gue juga butuh pacar.. Dan dengan pengalaman sukses masak nasi itu, gue jadi pede buat daftar kompetisi Master Chef season depan! :D/

Hmm.. Gue nggak nyangka masak nasi bakal seribet ini.. Tau gitu, kemarin gue masak rendang aja!

Okay guys, kalo kalian ada pengalaman soal masak-memasak yang kocak atau mau ngasih gue tips buat masak nasi atau makanan lain yang bener, silakan share di comment box!

Cewek yang cantik emang KADANG ngangenin, tapi cewek yang pinter masak itu SELALU ngangenin.