Cara Gue Mengurangi Stress

Gue paling males kalo diajak ke acara-acara yang berhubungan dengan pertemuan keluarga besar. Soalnya di acara-acara semacam itu, biasanya bakal muncul pertanyaan-pertanyaan maut seperti:

– Wisuda kapan?
Biasanya pertanyaan ini bakal ditanyain ke orang yang kuliahnya udah lama dan belum kelar-kelar. Biasanya korban bakal mengalami serangan jantung ringan.

– Kerja di mana?
Pertanyaan semacam ini bakal bikin nyesek orang yang udah wisuda, tapi lamaaa banget nganggur. Kalo abis ditanya, biasanya korban bakal lari menuju rel kereta api terdekat, lalu tiduran di sana.

– Nikah kapan?
Ini pertanyaan buat orang yang udah wisuda, sekaligus udah berumur, tapi belum laku-laku. Biasanya abis ditanya gini, pelaku bakal ngerasa sedih dan tertekan. Abis ditanya, biasanya korban bakal terserang stroke di bagian pantat. Iya, pantatnya bakal lumpuh, jadi korban bakal kentut-kentut tanpa bisa nahan sampai ampas-ampasnya.

– Mana nih momongannya?
Pertanyaan ini bakal ngasih terapi emosi bagi pasangan yang udah nikah lama, tapi belum punya anak juga. Kalo keseringan ditanya gini, untuk menghilangkan stress biasanya pasangan itu bakal segera mengadopsi bayi singa. Nah, kalo singanya nanti udah gede, pasangan itu bakal nyuruh si singa buat memangsa orang yang nanyain soal momongan tadi.

Nah, kalo gue lagi di acara keluarga, karena gue belum wisuda, dan gue udah berusia 25 taun, semua pertanyaan itu bakal menyerang gue secara bertubi-tubi.

Mama: Mas.. Wisuda kapan?

Budhe: Temen-temennya udah pada nikah loh! Kamu kapan?

Eyang: Eh.. Liat tuh si Supri, temen SD kamu, anaknya udah 16.. Kamu nggak mau nyusul?

Mendengar pertanyaan-pertanyaan semacam itu, gue pengin banget telanjang  dan menari saman di acara arisan keluarga. Gue mau pura-pura kesurupan jin penunggu fly-over yang rumahnya dijajah oleh orang-orang pacaran.

Pertanyaan itu bener-bener jadi beban buat gue. Karena di mata gue, mereka yang nanyain hal-hal itu nggak tau kesibukan gue kayak apa. Mereka nggak tau kalo tiap hari gue terpaksa tidur pukul 5 pagi karena malemnya harus sibuk tanding PS sama temen-temen. Mereka nggak tau kalo gue tuh terpaksa banget jarang ngampus karena gue sibuk banget main kartu di kantin. Semua rutinitas itu bener-bener menyita waktu gue. Gue berharap mereka tau betapa sibuknya gue, sehingga mereka bisa mengerti.

Nah, ancaman-ancaman di atas lambat-laun menciptakan tekanan di kepala gue dan makin menggunung dari hari ke hari. Tentunya, endingnya gue bakal stress. Dan kalo gue udah stress, otomatis semua kegiatan gue bakal terganggu. Terutama kegiatan main PS. Kalo kegiatan main PS gue terganggu, gue nggak tau gimana lagi caranya merintis karier biar gue kelak bisa setajir Aburizal Bakrie.

Sebagai pria yang sudah dewasa dan mandiri, gue harus bisa melawan segala cobaan hidup dengan berani. Gue nggak boleh stress menghadapi semua cobaan itu. Nah, sekalian sharing sama kalian, gue mau bahas soal cara-cara gue mengurangi stress di sini. Untuk mempersingkat waktu, mari kita mulai!

1. Baca
Baca novel atau buku-buku komedi, emang paling bisa bikin gue lupa sama semua yang bikin gue stress. Soalnya membaca adalah aktivitas yang menuntut gue untuk berimajinasi, membayangkan kejadian-kejadian yang gue baca. Sehingga, selama gue membaca, gue bakal lupa sama semua masalah yang sedang bersarang di kepala.

Biasanya gue abisin waktu luang gue buat baca buku-buku yang bermutu kayak: Novel-novel Sherlock Holmes, Yassin, dan buku saku pramuka. Gue suka baca buku saku pramuka, karena di situ gue diajarin buat nerjemahin kode-kode. Gue harus bisa nerjemahin kode-kode, biar nggak ada cewek yang nganggep gue nggak peka.

2. Jalan-jalan
Jalan sore, naik motor, cukup membuat otak gue terasa segar. Apalagi kalo jalan-jalan di daerah yang deket sama area persawahan. Di Jogja, jalan-jalan masih terasa menyenangkan. Tapi kalo di Jakarta, kayaknya motoran sore-sore di area Sudirman atau di Antasari, malah bikin gangguan jiwa.

Hal yang menyenangkan dari jalan-jalan sore adalah kalo ketemu cabe-cabean. Kalian ngerti cabe-cabean? Cabe-cabean itu ciri-cirinya suka naik  satu motor buat boncengan bertiga gak pake helm semua, di jalan suka ketawa rame-rame sambil main hape, tanpa peduli tentang keamanan dalam berkendara. Nah, kalo ketemu cabe-cabean semacam ini, gue suka mepetin mereka. Bukan buat ngajak kenalan, tapi mepetin mereka ke arah truk tronton yang lewat dari lawan arah.

Tapi jalan-jalan yang paling menghibur adalah, jalan-jalan sama pacarnya teman. :)))

3. Jajan
Mungkin jalan ini udah banyak yang ngelakuin ya. Terutama cewek-cewek yang abis putus cinta. Biasanya mereka bakal ngemil secara brutal. Beli apapun yang dulu khawatir bakal bikin badan gendut terus takut pacar ilfeel, makan coklat sebanyak-banyaknya tanpa takut bakal jerawatan dan pacar ilfeel.

Tapi camilan yang paling gue suka adalah nasi Padang. Soalnya kalo ngemil nasi padang, begitu kenyang, gue bakal ngantuk berat dan kemudian tertidur. Selain ngemil nasi padang, kalo lagi di rumah dan males masak yang ribet-ribet pas lagi pengin ngemil, biasanya gue masak rendang.

Kalo lagi males jajan sendirian, biasanya buat ngehibur diri, gue jajanin pacarnya mantan. #Lho?

4. Minum-minum
Bukan.. Maksud gue bukanlah minum-minuman beralkohol atau minum bensin. Gue suka minuman yang sehat. Kebetulan gue punya penyakit lambung, sehingga banyak minuman yang harus gue hindari, seperti Soda, dan Kopi.

Akhirnya pelarian gue kalo mau minum-minum adalah, teh hijau. Kenapa gue demen sama teh hijau? Soalnya teh hijau udah jelas banyak banget manfaatnya. Seperti:

– Mengandung antioksidan yang mampu bikin tubuh kita dijauhi penyakit. Gue berharap antioksidan ini juga mampu menjauhkan penyakit bokek.

– Senyawa dalam kandungan teh hijau dipercaya dapat mencerdaskan otak kita. Terbukti, setelah rutin minum teh hijau selama setengah taun, akhirnya gue bisa bikin judul skripsi. Iya, baru judul doang sih. Tapi setidaknya skripsi gue ada progress juga setelah menginjak tahun ke 8 gue kuliah.

– Teh hijau membantu pembakaran lemak. Itulah kenapa gue selalu minum teh hijau 3 jam menjelang fitness. Gue suka fitness. Dan yang paling sering gue lakuin dalam fitness adalah, ngangkatin galon punya gebetan ke lantai 5.

Dan favorit gue untuk teh hijau adalah teh ICHIBAN-CHA yang udah siap diminum kayak Ichi Ocha gitu. Soalnya Ichi Ocha dibuat dengan proses yang sangat steril dan setiap daunnya cuma dipake buat nyeduh sekali doang. So, nggak ada daun teh bekas dalam proses pembuatannya. Itu yang bikin tehnya terasa sangat segar dan aromanya sangat khas. Aroma yang bikin kita langsung ngerasa nyaman, seperti saat nyium parfum pacar yang udah lama LDR-an.

5. Nonton
Nonton film di bioskop bisa bikin gue sejenak ngelupain masalah yang ada, karena otak gue terhanyut dalam cerita di filmnya. Gue bakal lupa soal skripsi, gue bakal lupa soal utang SPP, gue bakal lupa kalo gue lagi dicariin sama dosen pembimbing.

Tapi setiap kali mau nonton, gue pastiin gue bakal duduk di baris agak depan, dan di bagian kursi yang masih banyak kosong. Soalnya gue nggak suka kalo lagi nonton di bioskop, terus ada pasangan di sebelah gue yang sibuk candle light dinner atau sibuk bikin keturunan. Pemandangan seperti itu bakal menyiksa batin gue.

6. Tawakal
Yah, segala masalah di dunia pasti ada tujuan baiknya. Ada yang tujuannya untuk mendewasakan kita, ada juga yang tujuannya untuk menghindarkan kita dari masalah yang lebih besar. Dan menurut gue, cara paling efektif untuk menghindari stress adalah selalu berprasangka baik kepada Tuhan.

Sehingga, gue mengubah pola pikir gue setiap kali ada kesusahan dalam hidup, menjadi kayak gini: Masalah itu nggak ada. Masalah itu sebutan manusia untuk pilihan terbaik Tuhan yang belum mampu mereka terima. Jadi, kalo kita selalu berpikir bahwa Tuhan akan memberikan yang terbaik, kita nggak akan stress atas segala kejadian yang menimpa. Syukuri saja.

So, this is the end of the post. Semoga tips gue kali ini berguna buat kalian semua. Btw, cara mengurangi stress mana aja yang sering lo pake? Coba share di comment box ya!