Beberapa Tipe Orang Ngeselin di ATM

Jadi ceritanya pas Ramadhan kemarin gue lagi dalam trip Creative Charity seperti yang pernah gue tulis di sini. Nah, kemarin itu gue lagi di kota Malang. Waktu itu gue lagi jalan-jalan sore mau ngabuburit sama Indra Widjaya dan Doy. Nah, di jalan, gue ke ATM. Bukan, bukan buat ngambil duit, tapi cuma buat ngecek saldo doang. Karena buat gue, segalau-galaunya mikirin cinta, bakal lebih galau lagi kalo liat saldo di tanggal tua.

Sebelum gue masukin kartu ATM gue ke mesin, gue naroh hape gue di atas mesin itu. Eh, pas mau naroh hape gue, gue nemu dua biji hape ditumpuk di sono. Satu hape iPhone, dan satu hape lagi Android. Gue langsung panik dong. Gue terjebak dilema. Bingung mau ngantongin tuh hape buat dipake sendiri, tapi takut dosa. Mau dikasih ke pengemis di jalanan, tapi takutnya usaha ngemisnya bakal bangkrut soalnya yang mau ngasih duit minder karena kalah keren hapenya.

Tapi yang gue inget sih, orang yang make mesin ATM sebelum gue, lamaaa banget. Gue nggak tau dia ke mesin ATM itu mau ngambil duit, atau numpang make AC. Gue sempet kesal sih, tapi gue juga kasian, gimana nasib tuh orang kalo semua hapenya ilang.Siapa tau dia perantau yang terancam kelaparan di kota orang. Endingnya, setelah gue nunggu sekian lama di depan tempat ATM, ada orang lari-larian panik, terus ngecek ke atas mesin ATM. Dia nanya ke orang-orang yang ada di situ, “Ada hape ketinggalan nggak mas?” Dan yap, hape orang itu gue balikin. Dia bahagia, dia terharu, dia nyembah pohon mangga.

Nah, inti dari cerita di atas adalah, saat lagi ngantre ATM, pasti kita bakal nemuin macem-macem cara orang make ATM. Dan yang mau gue headline di sini adalah orang-orang yang ngeselin di ATM. Fakta-fakta di bawah ini bukanlah fakta ngaco, gue tulis berdasarkan survey yang udah gue lakukan dengan melibatkan para balita di Posyandu kampung gue. So, here are those scumbags:

1. Tukang Serobot
Udah antre lama, ditinggal ngecek twitter bentar di hape, tau-tau di depan udah ada orang lain yang nyerobot antrean. Aku kudu piye, tweeps? Kayaknya emang udah pasti sih dalam hal antre-mengantre, tukang serobot antrean itu minta banget disuapin granat.

2. Curhat
Ini adalah kejadian absurd yang pernah gue alamin. Lagi antre panjang di depan mesin ATM, ibu-ibu yang make mesinnya malah ngomong sama mesin ATM.

“Kok cuma segini ya? Kemarin kayaknya nggak cuma segini. Kok bisa ya? Kamu bohong sama aku ya? Ini nggak mungkin terjadi!!” Ibu-ibu menangis di depan mesin ATM. Gue rekam kejadian itu, terus gue kasih videonya ke om Raam Punjabi. Ya, siapa tau ibu-ibu itu diajak main sinetron. Hidupnya drama banget.

3. Make Mesin Yang Tidak Tepat
Kalo ini kejadian yang sering banget gue alamin. Waktu itu gue lagi di sebuah bank. Nama banknya B*I, bukan B*I ataupun B*I. Di situ ada banyak jenis mesin ATM. Ada mesin non-tunai, mesin tarik tunai, dan mesin setor tunai. Nah, pas lagi ngantre, gue ngerasa kok antrean gue nggak maju-maju. Karena penasaran, gue pun ngintip ke arah depan, gue perhatiin orang yang make tuh mesin. Dan ternyata, dia make mesin tarik tunai buat transfer duit ke beberapa orang, bayar tagihan kartu kredit, bayar listrik, dan bayar beberapa cicilan leasing. Yang bikin gue kesel, dia make mesin tarik tunai untuk transaksi semacam itu, di saat ada mesin non-tunai yang ngganggur. Orang semacam ini, layak buat dimasukin ke dalam kulkas, terus dikirim ke Antartika.

4. Gaptek
Ada lagi tipe vertebrata ngeselin yang make ATM. Gue pernah nemu ibu-ibu gaptek yang nggak bisa make ATM dan endingnya gue malah jadi customer service buat dia. Nggak.. Dia nggak cuma ngelakuin transaksi sesimpel narik duit. Tapi dia minta ditunjukin caranya transfer duit ke beberapa orang, bayar tagihan kartu kredit, bayar listrik, dan bayar beberapa cicilan leasing, DI MESIN TARIK TUNAI! Di titik itu, gue jadi dipelototin banyak orang, dan posisi gue jadi kayak orang di point ke 3.

5. Ngajarin Anak
Kadang gue juga nemu orang tua yang menganggap mesin ATM itu semacam mesin jackpot di time-zone. Mereka ngebiarin anaknya yang masih balita make mesin ATM. Dan ntar kalo udah keluar duitnya, mereka bakal teriak “JACKPOT!!!”. Masalahnya adalah, mereka makenya tuh rame-rame. Anaknya dibiarin mainin ATMnya satu per satu di saat antreannya udah banyak. Pengin rasanya gue culik anak-anak itu, terus gue jual ginjalnya kepada kanibal.

6. Parkir
Ini yang paling ngeselin. Tukang parkir yang kerjaannya kayak ninja. Pas gue dateng, dia ngilang, pas gue mau pulang dia minta duit. Nah, yang bikin gue bete sama tukang parkir di ATM, kadang gue parkir cuma 1 menit, buat ngecek saldo yang ternyata emang nggak nambah-nambah, pulangnya tetap ditodong sama mas-mas parkir yang tadinya nggak bantuin gue ngerapihin motor. Gue pengin banget ngecukur sebelah alis mas-mas parkir ini.

Nah, itu aja sih beberapa tipe orang ngeselin di ATM yang pernah gue alamin. Semoga yang udah ngelakuin hal yang kayak gitu jadi nyadar, dan semoga yang belum pernah ngelakuin hal yang kayak gitu nggak bakal ngelakuin hal yang sama. Buat kalian yang pernah ngalamin hal yang sama, atau ada pengalaman ketemu orang ngeselin kayak gitu yang belum gue sebutin di atas, silakan share di comment box ya! Ciao!