Adik Gue, Jagoan Gue

Sore itu Andi, adek gue baru balik dari sekolah. Dia sekolah di salah satu sekolah favorit di Batam yang isinya anak-anak orang kaya. Meskipun teman-temannya biasa diantarkan sekolah dengan mobil mewah, tapi Andi tetap mau sekolah dengan sebuah motor Astrea Grand taun 90-an dengan gagah. Andi bergegas melepaskan seragam sekolahnya, lalu mengambil makan siangnya. Dan kurang dari 10 menit, Andi udah kelar makan. Kadang gue heran dengan kecepatan makannya. Gue curiga, sebenernya dia nggak perlu makan nasi untuk menghilangkan rasa laparnya, cuma perlu melakukan proses fotosintesis aja.

Setelah dia minum segelas air putih, Andi berpamitan ke mama. Dia harus pergi menuju pangkalan gorengan.


Ya.. Adek gue jualan gorengan.

Tunggu dulu.. Jangan buru-buru ngejudge gue jadi kakak yang jahat dan nggak peduli sama adik ya. Tapi nggak apa-apa, tetangga gue juga banyak yang ngejudge gue jahat karena membiarkan adik gue hidup susah di saat gue udah dianggep sukses. Padahal, justru ini adalah cara yang gue tempuh untuk memperbaiki pola pikirnya yang sempat dirusak oleh pergaulan yang salah.  Gue nggak peduli sama kata tetangga atau kata orang-orang di luar sana. Mereka berhak mengomentari, gue berhak menikmati pilihan hidup sendiri. Jadi, sebelum menilai sesuatu, akan lebih baik kalo mencari tahu dulu alasan dibalik hal itu.

Oke, kembali ke 10 taun yang lalu, saat kami masih tinggal serumah ya. Gue dan adek gue cuma berdua di rumah. Saat itu gue masih sekolah di SMP, dan adek gue baru masuk SD. Kegiatan gue tiap pagi adalah ngebangunin adek gue, mandiin dia, nyiapin sarapan dia, baru deh gue mandi, sarapan dan berangkat sekolah bareng.

Loh? Loh? Kok elo semua yang ngurus Litt? Ortu ke mana?

Dari taun 1997, orang tua gue pindah domisili di Batam. Awalnya sih cuma mau merantau, tapi kayaknya jadi betah tinggal di sana dan jarang banget pulang ke kampung halaman di Jawa. Nah, daripada adek gue terlantar karena dari pagi ampe sore ortu kerja, akhirnya gue tawarin adek gue buat di Jawa aja sama gue.

Enam tahun gue ngurus dia, dia tumbuh jadi bocah yang baik dan nggak aneh-aneh. Gue inget beberapa moment mengharukan  saat gue masih ngurus dia. Moment pertama adalah saat dia mau piknik bareng temen-temen sekolahnya di Jogjakarta. Waktu itu, gue kasih dia duit Rp. 100rebu buat uang saku. Saat itu duit segitu masih terbilang cukup lah buat piknik seharian. Nah, kejutannya adalah, pas adik gue balik dari piknik, dengan uang saku pas-pasan gitu dia masih sempet ngebeliin gue kaos yang dia beli di Malioboro. Waktu gue pake, ternyata kaos itu kekecilan. Udel gue ampe nongol kayak penari perut yang overdosis testosteron. Tapi, gue tetep seneng, karena sikapnya menunjukkan kalo dia masih peduli dengan keluarganya di saat dia sedang berbahagia di luar sana.

Moment nggak terlupakan berikutnya adalah di saat gue baru mau kuliah di Jogja. Waktu itu gue lagi pamitan sama eyang, karena gue bakal ngekost di Jogja dan bakal jarang pulang. Makanya gue nitipin adek gue ke eyang. Sebelum gue pamitan ke rumah eyang, adek gue minjem motor, katanya sih dia mau beli es Marimas. Oke lah.. Gue izinin, warungnya juga nggak jauh-jauh banget. Paling cuma 1 KM dari rumah eyang. Beberapa saat setelah gue pamitan sama eyang, Andi dateng. Gue pun pamitan sama dia juga, untuk berpesan hal-hal yang klise seperti “Jangan nakal, Jangan lupa belajar, selalu kabarin kalo ada apa-apa..”

Yang ngagetin gue adalah, saat gue udah nyampein nasehat-nasehat gue ke Andi, dan setelah Andi mengiyakan hal-hal yang gue sampein tadi, tiba-tiba andi nyeletuk, “Mas.. Maaf ya.. Aku nggak bisa ngasih uang saku buat mase ke Jogja.. Tapi ini tadi aku mecahin celengan buat menuhin tangki bensin di motor mase.. Semoga cukup sampe Jogja ya.. Mase harus jadi orang sukses biar bisa beliin aku PS.. hahaha!”

Gue terdiam sesaat, gue nggak tau mau ngomong apa sama dia, gue cuma bisa meluk dia dan tak terasa banyak air mengucur dari kedua kelopak mata. Saat itu gue merasa cukup tenang, karena gue bisa mendidik dia menjadi manusia yang peduli kepada sesama. Gue ngerasa, dialah salah satu orang yang kelak bakal jadi kebanggaan keluarga.

Beberapa tahun kemudian, saat gue udah bisa ngasilin duit sendiri, gue mencoba menumpahkan rasa sayang gue ke Andi dengan hal-hal yang berbentuk materi. Gue beliin dia gadget-gadget yang dulu selalu diimpikan olehnya. Dia gue kasih ATM sendiri agar tidak kekurangan uang jajan. Tapi sayangnya, gue kurang ngasih dia perhatian dalam bentuk sentuhan dan pertemuan karena dipaksa oleh keadaan.

Hingga akhirnya ada hal yang ngasih gue pelajaran, bahwa “Lingkungan itu bisa mengubah kepribadian..”

Sejak gue sibuk dengan kerjaan gue, apalagi waktu itu gue sempet pindah domisili ke Jakarta, ada banyak perubahan yang terjadi di diri Andi. Eyang mulai sering ngabarin kalo Andi jarang pulang. Atau, kalaupun dia pulang, pasti waktu malam udah menjelang pagi. Hati gue mulai nggak tenang. Ditambah lagi, gue dapet laporan dari wali kelasnya bahwa dia sudah bolos lebih dari 4 minggu berturut-turut. Dan ya.. Dia dikeluarkan dari sekolahnya.

Saat itu juga, gue memutuskan buat balik ke kampung. Gue inget, malem itu, tepat jam 1 malem gue sampe rumah. Rumah terkunci rapat. Gue dateng ke rumah eyang buat minta kunci duplikat, tapi kata eyang, yang megang kunci cuma Andi. Dan Andi belum pulang ke rumah sejak pagi. Gue pun nyari-nyari info dari teman-temannya di kampung untuk mengetahui di mana dia saat itu. Sampe akhirnya gue dikasih tau kalo dia lagi main di rental PS kampung sebelah. Sebenernya di rumah udah ada PS, jadinya gue mikir pasti ada alasan lain yang bikin dia pengin main di rental.

Sesampainya di tempat itu, gue liat Andi, adek gue yang dulu gue banggain dan andelin, lagi ngerokok, dan asik main PS dengan tumpukan uang di depannya. Ya, dia sedang taruhan sama teman-temannya dengan nominal yang tidak wajar untuk bocah seusianya. Gue kecewa. Gue sempat meluapkan amarah gue di depannya dengan mengobrak-abrik rental PS itu sambil memaki-maki yang punya rental karena membiarkan aktivitas tidak sehat semacam itu di sana. Dan juga, gue ngancem mau ngelaporin ke polisi kalo hal seperti itu masih terjadi.

Malam itu gue pulang, Andi juga pulang. Andi tidak berani sekalipun melirik apalagi menatap gue. Dia langsung masuk ke kamarnya, dan berdiam diri hingga esok pagi tiba.

Saat pagi tiba, amarah sudah mereda karena terbasuh oleh udara pedesaan yang sejuk rasanya, gue ngajakin Andi bicara sebagai orang yang peduli kepadanya. Gue nggak bisa marah ke dia. Karena gue juga ngerasa, apa yang dia lakukan berawal dari kesalahan gue juga karena nggak bisa selalu ada untuk menemaninya dan mendidiknya. Menurut gue, kayaknya nggak bakal ada anak yang nakal kalo mereka ngerasa nyaman dengan keadaan rumah. Asal mereka percaya bahwa tempat curhat paling menyenangkan adalah keluarga. Bukan minta pendapat ke teman-teman yang kadah ngasih masukan yang menyesatkan.

“Dek..” Sapaku kepada Andi yang masi tertunduk lesu.

“…….”

“Maafin mase karena mungkin bikin kamu malu semalam di depan teman-temanmu. Tapi apa adek tau, kenapa mase bisa begitu?” Pelan-pelan gue tepuk pundaknya.

“…..” Andi masih membisu

“Dek.. Jawab dong.. Mase nggak marah loh..”

“Tau..” Andi menjawab dengan kepala masih tertunduk.

“Tau? Kenapa coba?”

“Karena aku taruhan.. Aku ngerokok..” Jawab Andi sambil memutar-mutar kakinya yang menggantung saat dia duduk di sofa.

“Nah.. Itu tau.. Dan ada satu hal lagi yang bikin mase kecewa loh..”

“Apa?” Andi mulai mendongakkan kepalanya dengan ekspresi penuh tanya.

“Kemarin wali kelasmu nelfon. Kamu dikeluarkan dari sekolah karena terlalu sering bolos dan udah ketinggalan banyak ujian..”

“Hah?!” Andi kaget. Gue paham, mungkin buat dia, dia baru bolos beberapa hari aja, tapi namanya orang lagi seneng, sebulan juga terasa kayak sehari aja.

“Iya.. Kamu dikeluarin dari sekolahan.. Dan menurutku, kamu nggak bakal aku sekolahin lagi.. Tapi aku pindahin ke Pondok Pesantren. Nggak ada pilihan lain, biar kamu tobat!”

“JANGAN MAS!! AKU JANJI NGGAK AKAN BANDEL LAGI MAS!! JANGAN!!” Andi tiba-tiba meluk kaki gue seraya memohon dengan penuh kepanikan.

“Hidupmu itu udah terlalu banyak senangnya.. Kamu udah nggak seperti adikku yang dulu.. Jadi, aku perlu sesuatu yang lebih serius untuk mendidikmu. Dan aku udah bilang ke mama, kalo kamu mau aku pindahin ke Pondok Pesantren. Mama setuju.”

“MAS!! JANGAN MAS!! AKU NGGAK BISA!! AKU PASTI NGGAK BETAH DI SANA! AKU BISA TERSIKSA!!” Andi masih memeluk erat-erat kaki gue.

“Coba liat aku.. Coba perhatiin wajahku, Ndik.. Iya.. Cacat.. Nggak utuh lagi.. Kenapa? Karena aku dulu kotor kayak kamu. Aku juga nakal kayak kamu. Tapi untung Tuhan menegurku dengan memberi cacat ini. Nah, aku cuma nggak mau Tuhan juga menegurmu. Masak kedua anak mama cacat semua. Udahlah.. Kamu manut aja ya.. Ini buat kebaikanmu juga..”

“Nggak mas.. Aku mohon.. Aku janji nggak bakal nakal lagi. Aku janji bakal nurut buat disuruh ngapain aja asal aku dikasih kesempatan kedua buat sekolah dan tidak ditaruh pesantren.” Tampaknya, Andi benar-benar ketakutan dengan nama Pesantren. Ntah kenapa. Mungkin karena banyak berita yang membahas teroris-teroris yang ternyata jebolan pesantren juga.

“Hmm…” Ngeliat dia sangat ketakutan, gue pun nggak tahan buat ngancem-ngancem dia lagi. “Gini deh.. Aku ada alternatif lain.. Mulai besok, kamu pindah ke Batam. Aku daftarin kamu ke sekolah favorit di sana. Sekolah terbaik di sana. Nggak peduli berapa biayanya.”

“BENERAN MAS?!” Andi terlihat cukup antusias mendengar penawaran gue.

“Iya.. Tapi..”

“TAPI APA MAS?!”

“Syaratnya adalah.. Selama kamu sekolah, kamu nggak bakal aku kasih uang saku. Cuma sekolahmu yang dibiayain. Soal uang saku, kamu harus nyari sendiri.”

“Hah?!” Andi mangap. Tatapannya kosong. Mungkin waktu itu dia bingung, darimana dia bisa dapetin uang saku selama sekolah.

“Tenang.. Aku udah bilang ke Om.. Dia butuh anak buah buat jualan gorengan.. Dia kan cuma jualan dari jam 3 sampe jam 8 atau kadang jam 9 malem.. Jadi, kamu bisa bantu-bantu om di sana.. Ntar upahnya bisa kamu pake buat uang saku. Piye?”

“Tapi mas.. Abis sekolah kan capek.. Aku kudu garap PR juga.. Mana ada waktunya?! Aku mana bisa..” Lagi-lagi Andi tertunduk lesu.

“Hey.. Kamu nggak inget apa jaman dulu mase sekolah? Tiap pulang sekolah aku kudu ke sawah bantuin eyang. Malemnya belajar di sawah sambil nungguin diesel penyedot air biar nggak dicolong orang.. Nyatanya, aku masih hidup to?! Lha kamu milih sekolah sambil bantuin om, atau dititipin pondok pesantren aja?! Tawaran terakhir loh ini..” Tanya gue dengan santai dan tetep senyum kayak mas-mas indomaret.

“Hmmm.. Aku pilih sekolah di Batam aja mas.. Gak apa-apa aku sekolah sambil bantuin om setiap abis pulang sekolah..” Andi menjawab dengan nada lemas.

“Tenan?! Nggak ada keterpaksaan loh ini.. Ada alternatif lain lagi kalo kamu mau..”

“Apa mas?” Jawab Andi antusias.

“Tetep di rumah eyang, nggak sekolah, bebas ngapain aja.. Tapi nggak akan kami anggep sebagai anggota keluarga. Hehehe..”

Mendengar jawaban gue, Andi duduk dengan tatapan kosong dan terdiam. Tak mau melihat dia kecewa, gue pun ngasih sedikit wejangan ke dia.

“Tenang, dek.. Percaya sama mase.. Calon orang sukses itu adalah orang yang mau menunda kesenangannya. Asal yang berat-berat udah bisa kita lewati, hal-hal yang menyenangkan pasti bakal menanti. Lihat deh mase ini. Kamu di sana sejak mase bukan apa-apa. Kamu liat dulu mase kerjaannya cuma di sawah aja. Tapi sekarang, mase bisa pergi ke mana-mana, bahkan ke manca-negara. Karena apa? Karena mase mau menunda kesenangan-kesenangan masa muda. Dan menghabiskan masa muda mase buat berusaha meraih semua mimpi-mimpi yang aku punya. Kamu mau juga nggak?!”

Andi mengangguk, lalu dia menatap mata gue dalam-dalam. Sebuah senyum bahagia mengembang di bibirnya. “Terima kasih ya mas.. Maaf aku udah banyak ngecewain mase..”

Mendengar kalimat Andi, gue pegang kedua pundak dia, “Tenang le.. Mau sebusuk apapun dirimu, aku tak akan pernah malu untuk selalu meletakanmu di atas pundakku..”

Kami berdua pun berpelukan kembali. Rasanya masih sama seperti saat gue dibeliin bensin oleh Andi. Getaran hati yang sama, rasa haru yang sama, dan keyakinan yang sama. Andi akan jadi manusia yang bisa membuatku bangga. Adek gue di Batam, gue di Jogja. Sekarang emang gue nggak bisa ngejaga fisiknya, tapi yang selalu gue usahain adalah ngejaga moral dan mentalnya.

Yap.. Itulah alasan dari foto yang terpampang di atas. Semoga segala prasangka buruk yang ada, bisa terjawab juga.

This is the end of the post. Kalo kalian ada masukan atau komentar atas cara gue ngedidik adik gue, silakan share di comment box ya.. Thanks for reading. Good night!